Travel Light

Mengingat dalam seminggu lagi saya akan melakukan perjalanan yang ngga jauh-jauh amat, I guess packing is on the top of the list.. Pengalaman packing gw ngga terlalu bagus, tapi dari situ justru banyak belajar, ditambah kakak gw yang emang traveller with two toddlers, dan kakak ipar gw yang bikin website travelling karena dia emang travel junkie. Awal-awal travelling sendiri kayaknya semua barang mau dibawa, kalo bisa lemari dibawa sih gw bawa kayaknya, sungguh sangat tidak efisien. Paling berat adalah waktu ke Surabaya just for ONE night, bagasi gw 12kg!!! Gw juga ngga ngerti kenapa bisa berat banget, yang gw inget gw bawa banyak sepatu, hair dryer (ini a must thing for me), setrika travelling dan baju yang banyak. Prinsip packing gw dulu adalah bawa banyak baju supaya di tempat tujuan gw bisa milih mau pake baju apa (which is at the end, some of them are useless).

Makin sering pergi sendiri makin tau juga trik packingnya, intinya adalah tau tujuan per harinya mau kemana, jadi jumlah baju yang dibawa bisa diitung. Untuk trip yang akan gw lakukan, perjalanan akan memakan waktu 4 hari 3 malam, dan gw udah bikin itinerary perjalanan selama 3 hari disana. Bukan bermaksud menggurui, tapi siapa tau list yang akan gw bikin dibawah ini bisa berguna untuk yang baca 😀

clothesBaju. Ini yang gw bilang tricky. Yang harus dilakukan pertama, based on my experience adalah tau kemana aja kita pergi selama berada di satu kota atau negara. Dengan tau tujuannya, kita bisa itung berapa jumlah baju yang harus dibawa. Misalkan, di perjalanan gw nanti hari pertama gw mau ngiterin satu daerah aja, artinya baju yang akan gw pakai hanya 1 stel. Flight pun pagi, jadi sampe tempat tujuan masih pagi (perjalanan hanya memakan waktu 1,5jam), artinya baju yang dipake dari Jakarta masih bisa dipake untuk jalan di hari itu. Jadi total baju adalah 1 stel per hari dikali 4 hari, berarti bawa 4 stel udah cukup. Begitu pun hari seterusnya, kecuali misalkan pagi acara santai, malem mau duduk-duduk cantik, berarti harus bawa baju lagi buat acara malemnya. Pemilihan baju juga yang bisa di mix and match, misalkan 1 jeans andalan yang warnanya agak tua dan bisa distelin ke pakaian manapun baik siang atau malem. Untuk baju tidur, yang praktis bawa yang stelan.. Dan karena baju tidur cuma dipake sebentar, jadi satu stel bisa digunakan untuk 2 malam. Pun berlaku untuk pakaian dalam.

shoes

Yang kedua, sepatu. Dulu, jumlah sepatu yang gw bawa tergantung dari baju yang dibawa. Jadi ceritanya di matchingin sama bajunya gitu. Setelah disadari, ini bikin berat. Sekarang ngakalinnya bawa sepatu yang masuk dengan semua baju (black flat shoes udah paling bener!) dan selalu bawa sandal tali yang agak cantik modelnya supaya ngga terlalu datar look-nya tapi harus nyaman untuk dipake jalan jauh, andalan gw adalah sandal talinya Ipanema. Based on my experience, bawa satu sepatu dan satu sandal ini udah cukup banget, apalagi karena warnanya netral jadi ngga perlu ribet untuk bawa banyak alas kaki.

Forever 21 - Zipped ToteHal esensial selanjutnya adalah tas.. Dulu kejadiannya sama kayak sepatu, bawa beberapa tas yang matching sama sepatu atau baju. Sekarang tidak lagi.. Sekarang gw cukup bawa satu tote bag basic color (biasanya hitam) dan satu tas selempang kecil. Buat tas, gw selalu mengusahakan bawa tas yang enteng karena at the end bakal diisi macem-macem, mulai dari dokumen, dompet, beauty case, botol minum dll yang memberatkan. Kalo tasnya sendiri udah berat, yang ada bahu pegel. Buat tas selempang, biasanya gw pake kalo jalan-jalan ngga jauh dari hotel tanpa niat belanja. Hehehehe :D. So, cukup kan bawa tas 2 doang?

hair dryer

Electricity. To be honest, I can’t live without hair dryer!! Hahahahaha.. Asli deh, gw itu tiap hari keramas (which I know this is bad for my hair, but I do always feel bad hair day when I’m not washing it) dan gw ngga suka kalo rambut gw kering yang kena angin gitu, karena jadinya berantakan. At first I always bring my own hair dryer wherever I go, tapi sekarang hotel-hotel banyak yang udah nyediain hair dryer, jadi ngga perlu bawa lagi. Another thing that Indonesian can’t live without is any kind of gadget charger, so do I. Gw anak yang konvensional soal gadget, for me, denger lagu ya pake iPod, foto ya pake kamera, ngga bisa tuh gw denger lagu dari HP, foto pake kamera HP, alhasil charger yang dibawa banyak! Menyiasatinya, kalo ada gadget yang chargernya sama, bawa satu aja, dan semua charger itu dimasukkin ke dalam satu tempat khusus. Kalo pergi-pergi, ga usah dibawa semua, pilih yang paling penting. Mine is mobile phone charger. Gadget lainnya udah di charge dari malem sebelumnya, jadi pas pergi-pergi besoknya all gadgets are fully charged!

Hhhmm.. Semua yang gw tulis diatas, udah gw praktekkin sejak ke Singapore dua tahun lalu, alhasil untuk perjalanan 4 hari 3 malem koper gw sukses masuk bagasi dengan berat 11kg aja!!! Woohoo!!! Dan pulang hanya dengan 17kg! Pun terakhir ke Bali untuk 3 hari, bagasi gw cuma 8kg, pulang 11kg. Hihihihi.. Now I know how to travel light! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s