#HelloHongkong Day 2

Pergi kali ini bener-bener tanpa itinerary. Yang udah pasti kita mau ke Disneyland di hari Senin dan Macau di hari Selasa. Sisanya? Blasss ngga tau kemana. Ikutin arah kaki melangkah aja.. Ceileeeeeh.. Dan beneran kejadian dong di hari ke dua ini. Setelah sarapan yang mana kayaknya kita salah pilih menu, kita mutusin untuk jalan-jalan di Mongkok. Konon disini adalah pusat perbelanjaan, ada Ladies Market juga yang terkenal murah asal kita kuat nawar. Jadi yasudah jam 10 jalan dari hostel menuju MTR station dan langsung ke Mongkok. Nyampe sana toko-toko belum pada buka dong -___-” bok, it was like 10.30. Beberapa toko masih di grendel belum buka, beberapa ada yang lagi beberes mau buka. Gileeee.. Pada jam berapa ini bukanya heeiii???

Mongkok ini rame luar biasa sama toko-toko.. Semua bangunan isinya toko. Lucunya, karena katanya harga tanah di HK itu mahal, jadi semua bangunan apapun atasnya apartemen. Jangan heran kalo tiba-tiba toko yang mau kita datangin adanya di lantai 7, ya emang begitu adanya. Ga aneh juga kalo McD adanya di basement. Pemanfaatan bangunan yang sungguh terlalu.. Hehehehe :D. Kembali ke masalah jalan, akhirnya karena toko-toko belum pada buka, yaudin kita jalan aja ngasal kemana-mana. Yang diliat sejauh mata memandang ya toko.. Yang udah buka jam segitu cuma Sasa (toko kosmetik yang banyaknya nyaingin Sevel), Bonjour (toko kosmetik juga), Mannings (Guardian versi HK). Gue sempet bingung kenapa orang yang belanja di Mannings banyaaak banget sampe antri, ternyata mereka pada beli sabun atau shampoo yang ukuran 1 liter/2 liter dan jumlahnya belasan botol. Asli sabun sama shampoo.. Macem ga ada di negara asalnya.

19

20

21

Oia, selain Sasa dan Bonjour yang ada bertebaran nyaingin Sevel itu adalah… Toko emas! Pegawainya rapih-rapih bener pake jas, dan setiap toko rame! Setiap toko gue ulang! Gileee pada banyak amat duitnya yak. Kata nyokap sih emas dan berlian Hongkong emang bagus kualitasnya, makanya pada beli kali yaa.. As far as I see, orang lokal ngga setertib di Singapore, misalnya ketika nyebrang jalan.. Lampu penyebrangan masih merah nih ya, tapi jalanan kosong ga ada mobil lewat, ya udah pada nyebrang ga pake nunggu sampe ijo. Rokok juga, masih bisa disana ngerokok sambil jalan-jalan, tapi ga ada yang buang puntung di sembarang tempat. Setiap penyebrangan di Mongkok ini juga rameee bener.. Udah ngga ngerti lagi yang mana turis yang mana orang lokal. Apalagi gue yang mukenye oriental begini kalo udah nyebrang jalan asli nyaru sama warga sekitar -___-“

22

23

Menyusuri Mongkok ini seakan ngga ada habisnya. Dari satu gang ke gang lain, satu jalan ke jalan lain, masuk toko satu ke toko lainnya. Tapi yang perlu dicermati adalah harga barang-barang. Macem Nike dan Adidas mah di tiap pengkolan ada. Asli banyak bener! Ngga semua barang di HK itu murah, apalagi nilai tukar kursnya lagi tinggi (terakhir gue tuker 1 HKD = Rp. 1620). Kita perlu tau harga barang yang mau dibeli itu berapa di Jakarta, karena ya itu ga semua lebih murah di HK. Beberapa yang lebih murah contohnya sepatu Nike, bisa beda lebih murah 300rb di HK daripada di Jakarta. Tapi sebaliknya, ngga berlaku dengan kosmetik misalnya.. Contoh kecil, Maybelline harganya sama aja kayak disini. Atau misalnya Kiehl’s, karena tadinya gue kepikiran untuk beli facial wash yang kebetulan abis di HK, tapi setelah dihitung sama aja dengan di Jakarta. Ya mending beli di Jakarta aja, selain ngga ngeberatin koper, bisa disimpen uangnya buat beli yang lain. Contoh lain yang murah adalah perlengkapan naik gunung, ini karena sepupu gue doyan bener naik gunung dan akhirnya dia belanja disana karena harganya bisa setengah harga di Jakarta. Intinya kita harus cermat dalam milih barang belanjaan.. Mindsetnya adalah “tidak semua barang di HK itu lebih murah”

Sampe sore ini Mongkok ga ada abisnya di jelajahi. Yang susah sepertinya nyari makanan halal.. Akhirnya gue end up di McD, itupun pesennya burger ayam. Ya kan namanya usaha menghindari yang tidak halal ya.. Dan ngga ada pilihan lagi yang gampang dicari ya McD. Mungkin kalo nyari lagi ada restoran halal, tapi masalahnya kalo udah lewatin satu jalan, mau balik lagi ke jalan itu ribet dan belum tentu ketemu saking banyaknya cabang jalan.

Ada cerita sedikit waktu mau belanja di ladies market. Jadi ya ngga semua pedagang itu ngerti bahasa Inggris. Walaupun mereka tau kita itu turis, pasti mereka akan ngomong pake bahasanya dulu, ngga langsung bahasa Inggris. Waktu di Ladies Market ceritanya gue mau beliin baju cheongsam titipan temen, berhenti lah gue di salah satu kios. Yang jual mba-mba lokal, gue tanya dong pake bahasa enggreis yakaan sambil gue tunjuk barang yang gue mau harganya berapa. Dia bilang sekian. Gue tawar setengahnya, dia bilang ngga bisa tetep pake bahasa dia, sambil geleng-geleng. Sampai disini perbincangan dapat dimengerti. Dia ga setuju dengan harga tawaran gue. Trus dia tunjuk satu barang yang kurang lebih artinya “kalo lo mau harga segitu, dapetnya yang ini” ini sih gue kira-kira doang secara enggreis doi belepotan. Gue bilang ngga mau, gue maunya yang tadi gue tunjuk, lo kasih harga berapa jadinya? Eh, diana ngotot bok gue harus beli yang dia tunjuk.. Padahal kan maksudnya, iya gue ngerti lo ga setuju dengan harga gue. Nah, sekarang gue tanya lagi nih.. Jadinya berapa harga tuh barang. Sampe akhir perbincangan ngga ngerti-ngerti dong itu mba, tetep keukeuh gue harus beli yang dia tunjuk. Akhirnya gue males karena misscomm ini.. Kalimat pamungkas “I’ll be back..” hahahaha bari jeung teu balik deui.. Si mba pun manyun gue tinggal.

24

26

25

Makan malam akhirnya nyari dong ya mana yang halal secara tadi siang udah junk food. Setelah googling katanya ada restoran halal ngga jauh dari tempat gue berdiri saat itu. Namanya Ma’s Restaurant, yaudah kita ikutin deh tuh petunjuk jalan kan.. Katanya teruuuus aja lurus terus, alamaaak jauh benerrrr.. Kalo bukan karena lapar dan demi yang halal sih ini mah ogah dah jalan. Ada kali jalan hampir setengah jam sebelum akhirnya kita sampe di Ma’s Restaurant ini. Emang sih Nathan Road, tapi ternyata Nathan Road itu panjangnya panjang gileeeeeeee sampe kita lewatin satu MTR station. Berarti kan jauh bangeeeet.. Alhamdulillah ya sampe di restoran nemu nasi dan bisa makan yang berkuah dan halal. Saking tiap jalan kerjaannya cuma bisa nelen ludah doang ngeliatin yang makan mie atau soup atau apapun yang berkuah secara cuaca lagi dingin seada-adanya.Β  Jelajah Mongkok pun ditutup dengan semangkuk wonton soup halal.. Alhamdulillah, mari kita kembali ke hostel lalu tidur karena besok mau jalan lagi.. Entah kemana πŸ˜€

27

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s