Filosofi Kopi 2: Ben & Jody

NO SPOILER ALERT!!!

Dee Lestari. Salah satu penulis Indonesia favorit gue. Tapi anehnya, buku Dee yang paling hits, serial Supernova, justru satu-satunya yang ngga gue ikutin. Dulu pernah baca, sekitar tahun 2002. Seri pertama Supernova, mungkin waktu itu gue masih terlalu kecil untuk memahami isinya. Jadinya malah jadi ngga tertarik ngikutin seri berikutnya. Mungkin harus coba baca ulang sekarang, siapa tau lebih ngerti. Tapi lain dengan karya Dee lainnya, gue selalu beli pada saat baru diluncurkan. Rectoverso misalnya, udah kayak kitab kegalauan gue di masa lalu. Hahahaha.. Buku Perahu Kertas gue udah ga tau bentuknya kayak apaan saking bolak-balik di baca ulang terus.

Continue reading

Advertisements

Just My Two Cents

Selain toko buku, yang bikin gue happy dan betah berjam-jam di dalamnya adalah berada di toko musik. Atau dulu gue nyebutnya toko kaset. Kebiasaan ini lagi-lagi turun dari bokap yang emang suka dengerin musik. Jadi dulu ritualnya abis dari toko buku, kita ke toko kaset (pada jaman itu masih kaset). Sama kayak di toko buku, gue dan kakak gue bebas beli apa aja.

Makin gede makin ngerti sukanya musik apa, lagu yang gimana dan apa yang mau dibeli. Tapi waktu beranjak besar, bokap bilang coba usaha sendiri kalo mau beli kaset. Caranya macem-macem, dari mulai nyisihin uang jajan sampe jualan. Jualan gue macem-macem, yang gue inget bikin gantungan tas dari pita. Harga kaset waktu gue SD masih 4.000, mulai SMP udah 13.000an kalo kaset musisi luar 18.000an. Beranjak SMA naik lagi jadi 20.000an. Gue masih inget, waktu mulai ABG dan udah ngerti sedikit soal musik kaset pertama yang gue beli itu Dewa 19 album Pandawa Lima, yang kedua Potret album II.

Dari sejak itu, gue suka ke toko musik. Entah cuma liat-liat, atau ujungnya beli. Pokoknya ke toko musik ga pernah kelewat kalo lagi ke mall. Di toko musik waktu itu masih bisa dengerin dulu kaset/cd yang mau kita beli. Ada player dan headphonenya. Seru lah pokoknya di jaman itu. Continue reading

An Instrumental Childhood

Masih dalam suasana lebaran, maaf lahir batin ya. Ada atau ngga ada yang baca blog ini, I apologize for any mistakes that I’ve made from the deepest of my heart.

Libur lebaran kali ini ya standar seperti biasa. Bolak-balik Jakarta Bogor dan harus ke Bandung di hari kedua lebaran. Macet pulak, tujuh jam aja dulu di jalan. Yuk mareeee.. Sekarang udah di Jakarta lagi, Pandu masih libur sampai hari Minggu nanti. Udah agak mati gaya sih, tukang jualan belum pada buka, yang udah pasti buka cuma mall. Masalahnya mall penuhnya ngga karuan, mau parkir aja susah. Zzzz… Jadi seharian di rumah terus.

Kalau udah bingung mau ngapain, ujung-ujungnya suka browsing ngga jelas. Apa juga dicari. Tadi ngga sengaja di homepage Youtube ada video choir gitu, nyambung ke Twilite Orchestra. Dari situ inget kalo gue pernah les biola. Flashback lagi kenapa bisa sampe les biola, karena almarhum Papa selalu “jejelin” Vanessa Mae.

Waktu kecil, sekitar kelas 4 atau 5 SD or even younger setiap hari Sabtu dan Minggu pagi Papa selalu punya cara untuk bangunin anak-anaknya. Dari mulai pasang kaset (masih jamannya kaset) ayat-ayat Al-Quran yang dibacain Syeikh Sudais (imam besar Masjidil Haram) sampe pasang VCD musik-musik instrumental dengan volume paling kenceng pake speaker. Serumah kedengeran, jadilah anak-anaknya kepaksa bangun.

Continue reading

Mixtape 2: Battle of The Man

Maunya sih bikin mixtape setiap minggu dengan tema yang beda. Semoga rencana ini ngga berujung sebuah wacana. I always have a thing with penyanyi solo pria, dalam atau luar negeri. Ngga sengaja sih sebetulnya, tapi setelah gue liat lagi emang kebanyakan penyanyi favorit gue itu solois pria. Even when my ten years old niece asked me who’s my favorite singer, gue selalu jawab Usher walaupun gue yakin dia ngga tau Usher itu siapa. Hehehehe.. So, here you go, some of my favorite.

John Mayer – St. Patrick’s Day

Or any Mayer’s song. Susah banget milih satu lagu favorit dari John Mayer. Tapi lagu St. Patrick’s Day ini selalu jadi pilihan pertama kalau gue lagi pengen dengerin John Mayer. To watch his concert definitely on the top of my bucketlist and must watch concert before I die.

Usher – Burn

Usher is my all time crush! Dari jaman lagu My Way, album terakhir Usher yang gue denger jujur aja Looking 4 Myself, itu pun gue kurang suka karena buat gue yang anaknya jadul ini, album Looking 4 Myself itu terlalu masa kini. Kayak ngga lagi dengerin Usher. But Usher always have a special place in my heart. Tsaaaah.. Lagu “Burn” ini ada di jaman gue lagi gila-gilanya sama Usher. Oh, one favorite quote from his “Here I Stand” cover album yang akan gue selalu inget adalah “A man who can’t stand for something, will fall for anything”. That’s deep, dude!

Musiq Soulchild – Today

Alhamdulillah kalau yang ini udah kesampean nontonnya. Sama kayak Mayer dan Usher gue juga bingung masukkin lagu Musiq mana yang paling favorit. Tapi Today ini layak masuk karena gue suka banget sama salah satu potongan liriknya.

My yesterday’s are gone, and tomorrow never promised to no one. I finally decided girl that my today is you.

Craig David – Booty Man

Anak 90-2000an mana suaranya??? Ini masa jayanya R&B early 2000an sih. Nyesel ngga nonton waktu Craig David ke Jakarta, waktu itu kenapa ya gue juga lupa. Di jaman ini lagi seneng-senengnya dengerin Usher, Craig David, Nelly, 50 Cent, Ja Rule, ah gila deh tahun-tahun itu.. Berserakan penyanyi R&B bagus-bagus ngga ngerti lagi. Tapi yang salah satu yang setia gue dengerin ya Craig David ini dan Booty Man adalah track yang selalu bikin gue nyanyi setiap kali dengerin. My all time favorite from this British guy!

Tulus – Ruang Sendiri

Mungkin gue salah satu orang yang telat dengerin Tulus. Disaat orang ribut ngomongin yang satu ini, gue anteng banget. Additional note: gue kurang suka lagu cinta yang menye-menye liriknya. I can’t help myself looping this song over and over again. Gilanya lagi, sekali waktu coba dengerin lagu ini pake earphone and pay your attention to the string sections. Goosebumps! Jagoan gue ada dua lagu dari album Monokrom ini yang harus didengerin dengan khidmat, satu lagi Pamit. Di sisi lain, gue ngga ngerti maksud video klipnya apa but to put Melati Suryodarmo in the video I guess it’s such a brilliant idea. Way to go Tulus!

SIGNATURE copy