Prgnncy Journey: If Only I Could Care Less

Hari ini di Facebook nemu postingan ini. Di share sama teman satu tim waktu kerja di Global TV. Kebetulan dulu satu tim, kebetulan sama-sama udah nikah. Kebetulan punya kisah yang mungkin bisa dibilang hampir sama. Bedanya sekarang ikhtiar teman gue itu udah berhasil, sementara gue masih dalam proses.

Sebenernya gue udah ada dalam fase tidak nyaman dengan beragam pertanyaan soal anak. Bukan, bukan karena gue males jawabnya. Dengan senang hati gue akan jawab setiap ada yang nanya. Tapi kadang cara orang-orang bertanya (yang kadang dengan nada judging) yang justru bikin gue sakit hati. Mungkin gue yang terlalu sensitif atau mungkin juga orang lain yang kurang peka dengan hal-hal seperti ini. Gue ngga tau persis.

Entah berapa ratus pertanyaan yang udah gue terima sejak nikah tahun 2014. Isinya kurang lebih sama, “Udah isi belum? Udah punya anak?” and those kinda questions. Ga sedikit juga yang justru berujung judging atau nanya pertanyaan lain yang lebih menyakitkan ketika jawaban yang mereka terima (mungkin) mengecewakan yaitu kalau gue emang belum dikasih keturunan. Ga usah dijabarin lah apa aja reaksinya, ngingetnya aja gue males.

Continue reading

Advertisements

HOME

First, let me introduce you to Apit-Apiwit, my closest circle of friends since more than 20 years ago. Jangan tanya artinya apa, itu hanya kata spontan yang keluar dari mulut anak SMP waktu itu. I called them home, karena kepada orang-orang inilah gue akan selalu “pulang”.

Apit-Apiwit

There was a time when friends may come and go. Tapi pada akhirnya seleksi alam ga pernah bohong soal hasilnya. Hanya beberapa yang bertahan. Sisanya? Entah mereka yang pergi atau mungkin gue yang menjauh. Lebih dari 20 tahun kenal dengan orang-orang ini, dari jaman belum pada mimpi basah dan menstruasi sampai sekarang udah masuk generasi kedua. Masing-masing udah tau watak, karakter, kebiasaan tiap orang. Kekurangan dan kelebihan sih ga usah disebutin lah ya, kalo ga saling terima gue yakin ga akan bertahan selama ini.

Continue reading

Not Something To Compare

Gue mau berkeluh kesah.. Tentang mereka yang suka membanding-bandingkan kehidupan pernikahannya dengan orang lain. Alhamdulillah orang kayak gini beneran ada.. Zzzzz.. Jadi begini ya, jangan dikira kehidupan setelah pernikahan itu mulus-mulus aja, nyatanya tidak. Berantem kecil masalah bantal ketuker aja bisa kejadian.. Hahahaha itu mah gue deng! Tapiiiii.. Yang jauh lebih penting adalah gimana kita menghadapi kehidupan pernikahan itu sendiri..

Gue percaya setiap orang punya rezeki dan rencana masing-masing. Seperti gue dan Pandu contohnya, sekarang ini rezeki kami belum cukup untuk memiliki dan tinggal di rumah sendiri. Sebenernya kalau mau ngontrak rumah juga bisa, tapi orang tua kami berdua nggak mengizinkan. Mereka bilang lebih baik uangnya ditabung untuk DP rumah. Kami setuju, dan dengan alasan supaya akses ke kantor lebih mudah akhirnya setelah menikah kami memutuskan untuk tinggal di rumah orang tua Pandu. Gue setuju kalo setelah menikah itu harus mandiri. Tapi, mandiri dalam taraf apa dan dalam keadaan bagaimana yang bisa dikatakan mandiri. Mandiri dengan tinggal sendiri dan pisah dari orang tua? Ya. Tapi kalau memaksakan mandiri dan tinggal terpisah dari orang tua saat keadaan finansial belum siap juga rasanya buat gue bukanlah satu keputusan yang bijaksana. Apalagi ditambah dengan alasan ngga mau diribetin orang tua atau mertua kalo masih tinggal serumah. Tinggal terpisah tapi uangnya dari orang tua juga ya sama aja ngerepotin, katanya mau mandiri tapi kok nanggung??? Ngga ada yang salah sebenernya, semua kembali ke pilihan masing-masing, tugasnya hanya saling menghargai aja. Emang kenapa kalo gue masih tinggal di mertua? Emangnya situ paying my bills? Ngga kan? Sebel aja rasanya kalo ada orang yang memandang sebelah mata kenapa kami masih tinggal di rumah mertua, dianggap tidak mandiri setelah menikah. Hello! Get a life dude!

Orang pun ngga harus tau seperti apa keseharian kami di rumah. Ngga perlu juga kan gue posting tiap hari gue masak apa, belanja apa, ngapain aja selama jadi ibu rumah tangga? Ya ngga penting juga buat orang tau. Ga perlu kan seluruh dunia tau gue dan suami ngapain aja kalo libur, kapan belanja bulanan dll? Itu mah riya jadinya. Yang penting buat gue dan Pandu kehidupan pernikahannya bahagia, belum hamil karena emang belum dikasih aja, ambil sisi positifnya aja kalo sekarang disuruh nabung dulu sama Allah, dikasih waktu berdua lebih lama supaya mungkin nanti suatu saat kami jadi orang tua, mental, fisik dan finansial kami sudah siap. Pernikahan bukan sesuatu yang harus dibanding-bandingkan, semua punya cara dan jalannya masing-masing. Jadi kalo situ udah punya rumah (kontrakan) sendiri, belanja bulanan untuk rumahnya dll ya silakan aja. Bukan berarti kami juga harus melakukan hal yang sama dengan yang kalian lakukan bukan? Alhamdulillah kami sih ngga iri.. Balik lagi ke poin awal, kalo gue sama Pandu pengennya kalo punya rumah ya milik sendiri walaupun nyicil. Insya Allah, Amiiin. Jadi tolong ya wahai kalian yang suka “Oh lo kalo masih tinggal sama orang tua ngga pernah bayar listrik dong?” coba tolong urusin aja rumah sendiri.. My grass still greener than yours, though it’s on my in-law’s backyard! Tolong juga kalian yang suka “Lo ga berencana buat pindah dari rumah orang tua lo?” urusin aja dapur sendiri. Alhamdulillah orang tua kami ngga keberatan dengan keberadaan kami disini..

Go get a life dude! Mind your own business, your own bills! You don’t pay ours and vice versa. We’re not crossing your line, so please don’t cross ours unless you wanna get trapped in a hole full sh*t! Ciao!

Mars vs Venus

Hello October.. Pandu’s birthday month, dan seperti biasa sampai sekarang belum kepikiran mau kasih kado apa.. Dan Pandu udah ngancem sih sebenernya “Jangan beliin kado apa-apa, ga akan aku pake!” wekwewww! Ya enak sih sebenernya jadi kan ga harus keluar uang ya (duh gue ibu-ibu banget sekarang apa juga jadi perhitungan) tapi in the other hand ya kan pengen kali nyenengin suami.. Hihihihi šŸ˜€

Kehidupan pernikahan ternyata jauuuh lebih menyenangkan dari yang pernah gue bayangin.. It’s a warmhearted feeling when you wake up every single morning, that someone beside you is the one who will InsyaAllah protect you for the rest of your life.. You know, it’s good to be loved and beloved. Berantem ngga sih? Iya kok.. Pasti ada kok saat-saat kita ga sependapat sama pasangan.. Ngomong-ngomong soal perbedaan pendapat atau selera, gue dan Pandu adalah dua pribadi yang sangat bertolak belakang..

Ga usah jauh-jauh deh, soal makanan aja bedaaaa banget! Pandu doyan makanan super pedessss! Kalo bisa semur juga dia kasih sambel, sedangkan gue gigit cabe aja ga pernah kecuali kejebak batman! Daripada kejebak nostalgia ye kaaan.. Pandu doyan banget ikan, gue ga semua ikan bisa dimakan. Pandu super sangat amat doyan kambing, dan gue sama sekali ga bisa makan kambing. Kebayang kan kalo nyari makanan gimana ribetnya?

Continue reading

Wedding Recap

I know it’s way too late to post this.. But there’s no late word for saying thank you to everyone who helped us on our very special day. Terutama untuk para vendor yang kita pilih atas kerjasamanya..

1. Harmony Banquet – Yasmin Centre

Since the very beginning, there’s no other place we choose other than this. Selain gedungnya yang baru dan masih bagus, AC dingin, parkiran cukup (walaupun akhirnya harus ada yang parkir di Giant Yasmin) tapi kami puas udah milih tempat ini. Ngga banyak aturan yang diterapkan, kecuali untuk dekor dan catering yang disarankan untuk pilih rekanan gedung supaya ga kena charge. Untungnya pilihan vendor dekor dan cateringnya rekanan. Kekurangannya ada pada jam operasional gedung aja, untuk pernikahan pagi dimana biasanya dimulai dari jam 08.00 (apalagi kalo dapet giliran pertama dari KUA), pihak gedung punya peraturan jam 09.00-14.00 diluar ruang rias yang udah bisa dipake dari subuh. Jadi kalau mau dipake dari jam 08.00 kena charge tambahan 1,5 juta. Hiks.. Mehong yah.. Padahal kan akad nikah jam 08.00 itu wajar.. Selebihnya kita puas..

GEDUNG

2. Puade Decoration

Ngurusin semua urusan sendiri tanpa WO itu lumayan ribet.. Intinya gue dan Pandu juga keluarga ngga mau ribet sih, jadi sama-sama enjoy ngejalaninnya. Pun untuk urusan dekor. Karena adat resepsinya Palembang, gue ngga mau dekornya tradisional. Vendor dekor akhirnya jatuh ke Puade Decoration, selain harganya masuk akal, ini juga punya Mamanya sahabat gue, jadi komunikasi sama Tante Soraya (owner) juga enak. Sebenernya Tante Soraya udah menyerahkan semua urusannya ke asistennya, dan Alhamdulillah Pak Cucun juga kooperatif sama kita. Kita puas sama dekornya, kekurangannya cuma bunga gantung di gate aja yang kayaknya dia lupa trus diganti jadi lampu gantung..

PELAMINAN

PELAMINAN 2

3. Dwi Tunggal Citra Catering

Ini adalah primadonanya pernikahan kami.. Alhamdulillah semua orang punya komentar positif soal makanan. Dari awal udah komitmen catering ngga boleh main-main, karena jelek atau bagusnya nikahan pasti dinilai dari makanan. Kalo makanannya bagus dan enak pasti orang akan inget “Kawinan si A makanannya enak..” dan kalo jelek juga jadi omongan “Itu lho kawinan si B, yang makanannya ga enak dan jam XXX udah abis”. Ya kan ya kan? Makanya dari jaman kawinan Aria dan Miranti di tahun 2009, gue udah tau mau pake catering apa di nikahan gue suatu hari ini. Kita superrrr puas dengan pelayanan dan hasilnya. Kalau harga ya emang relatif mahal sih sebenernya, tapi apa yang kita dapet bikin kita super ikhlas ngeluarin uang segitu. Makanannya enak ngga usah ditanya lagi, PIC dari DTC ini juga semua kooperatif, bahkan test food aja sampe berkali-kali. Dekor cateringnya pun super bagussss.. Puas banget deh pokoknya sam DTC, walaupun kita ngga sempet nyobain makanan di kawinan kita sendiri.. Hiks šŸ˜¦ yang penting tamu-tamu puas. Alhamdulillah.

CATERING 1

CATERING 1

CATERING 3

Continue reading

Thank You GTV!

It’s been almost a month since my last day at Global TV, and now I become a work-from-home-woman or more like housewife. Hehehehe.. Not a full housewife because IĀ  have something to work on.. So in between doing house chores (which mostly done by mom-in-law and maid :D) I still helping my cousin as a merchandiser for Gugun Blues Shelter. Anyway.. Bump into what I want to write..

I would like to say thank you to those who helped me back in the days at GTV. Well, it was a great 2,5 years as a creative officer. Though it was like a love and hate relationship, I have a good memories being part of that national TV station. Forget everything about the lack management system, let’s just remember the good things that I want to remember.. All those people are 8th floor members.. The craziest floor among 12 floor of Ariobimo Sentral, the most unpredictable floor because anything could happened there..

I never thought that my last day could be such an emotional day.. I have prepared myself not to cry (or almost) when I say a temporary farewell to them, coz I know I’ll be back for a visit. But it turns out I can shed my tears when I hug some people. Hiks :(. Thank you Global TV for an awesome experience, this is the place where a teamwork means so much, where a office mate it’s not only a friend but a family that you can rely on when you need a shoulder to cry on or just keeping their ears listened when you whine all day long.

I learned a lot.. Besides the broadcasting industry itself, I learned about anger management which mostly I can’t handle šŸ˜€ or anything else that you didn’t learn at school. Thank you Global TV, I always left my heart at the 8th floor.. See you when I see you!

Wedding Sneak Peek!

Akhirnya hari yang dinanti selesai juga! Alhamdulillah semua lancar.. Pengennya di posting di satu post sendiri, cuma masih males buat nulis (seperti biasa). Sneak peek dulu kali ya.. Nanti kalo udah ada foto-foto lengkapnya di posting lagi.. Vendor photo and video by Emptybox Studio.

1

5

10

9

8

7

4

6

2

3

All Photos Taken and Edited by:
Emptybox Studio
www.emptybox.co.id