Susah Sinyal

No Spoiler Alert!

Film ketiga Ernest Prakasa ini mulai dirilis 21 Desember 2017 kemarin. Jujur gue pengen nonton ini for the sake of… Refal Hady! Hahahaha receh ya alasannya. Tapi memang gue bukan fans film Ernest garis keras. Dua film Ernest sebelumnya, Ngenest dan Cek Toko Sebelah (CTS) gue baru nonton setelah rilis di Hooq. Dua film sebelumnya pula Ernest ga lepas dari cerita keluarga keturunan di Indonesia. Katanya Susah Sinyal ini beda, keluar dari zona nyamannya. Oke lah, kalo gitu mari kita tonton.

Film berdurasi 110 menit ini cukup bikin gue ketawa walaupun kadang lawakan khas stand up comedy yang disajikan gue ngga ngerti. Oh iya, gue juga ga punya ekspektasi apa-apa soal film ini. Disaat semua orang (mungkin) mengharapkan film ini at least sama lucu dan mengesankannya dengan CTS, gue ngga.

Continue reading

Advertisements

Tentang Buku

Beberapa waktu lalu gue in a desperate needs of having a new book. Alasannya sederhana, ga punya bacaan baru. Padahal sih ada dua buku yang gue beli bulan lalu tapi belum dibaca. Sempet juga ke toko buku weekend lalu, terus buku yang gue pengen beli harganya super mahal (karena buku impor). Akhirnya gue mikir bisa ngga sih beli buku impor online tapi yang tokonya terpercaya. Lalu gue Googling beberapa toko buku impor yang ada di Indonesia, barangkali sekarang punya layanan beli online.

Akhirnya nemu lah si Periplus online ini, setelah cari judul buku yang gue mau ternyata ada, harganya jauh lebih murah pun. Ya sudah gue coba lah beli di Periplus online ini, ternyata prosesnya lumayan cepat. Dari mulai order sampai bukunya ada di tangan gue cuma makan waktu tiga hari, itu pun karena gue ordernya udah malem kayaknya. Jadi asumsi gue, order gue masuk ke pengiriman besoknya.

Gue tipikal orang yang harus selalu punya bacaan, entah itu buku (novel) atau paling tidak majalah. Walaupun sekarang udah jarang banget beli majalah. But I have to have something to read. Buku buat gue bukan sekedar kebutuhan, tapi juga memori.

Back in the days waktu bokap gue masih ada, kita selalu pergi ke toko buku setiap weekend. Like almost every weekend. Mau jalan-jalan kemana pun pasti mampir dulu ke toko buku. My late Dad once said “You can only have toys once in a while. But you can have books anytime you want”. Bokap gue ngga pernah bilang ngga setiap kali gue minta dibeliin buku. Setiap di toko buku pun bokap ngga pernah membatasi jumlah buku yang gue dan kakak gue beli. Dia bilang ga ada batasan untuk buku, dia selalu ingin anaknya suka baca buku. Seringnya gue beli novel dan kakak gue beli komik.

Kebiasaan ini dibawa sampai sekarang. Sampai kadang Pandu ngedumel karena gue keseringan beli buku. Mungkin dia kesel karena dia ga suka baca buku hahahahaha.. Setiap gue beli buku pasti dia liat-liat buku terus komentar “Apaan sih ini tulisan semua. Ngga menarik. Sekali dibaca udah gitu doang disimpen lagi”. Ngeselin abis.. Akhirnya gue bilang sama dia kalau ini adalah kebiasaan gue dari kecil. Gue ngga pernah dilarang beli buku. Selain itu, dengan tetap membaca (dan beli buku) I feel like I am living a bit of my Father inside me. Itu salah satu cara gue mengingat bokap. Dari situ dia mengerti.

By the way, gue suka baca tapi gue ngga bisa baca komik. I know it’s weird. Ga bisa karena gue ngga ngerti cara bacanya, apalagi kalau komiknya isinya gambar semua ga ada kotaknya. Terus si bubble-bubble tulisannya menclak-menclok. Bye! Makin ga bisa gue baca. Selain itu gue merasa kalo semua tokoh yang ada di komik itu mukanya sama, gue ga bisa bedain. Hahahaha.. Komik yang bisa gue baca cuma Doraemon, Crayon Sinchan sama Monika. Udah itu aja. Dulu pernah beli Candy-Candy, Topeng Kaca dan coba baca Detektif Conan. Ya cuma sampai halaman lima kali bertahannya.

Sebenernya mulai tahun ini gue mulai membiasakan diri lagi untuk rutin baca. At least satu buku per bulan karena beberapa tahun belakangan jujur gue ngga banyak baca buku. Ada keresahan ketika gue yang notabenenya pengangguran ini ngga punya asupan bacaan yang menurut gue cukup. Jadi merasa lebih useless. Hehehehe… Mudah-mudahan gue bisa konsisten ya.

Itulah cerita singkat gue dan buku. Semoga kalau nanti gue punya anak, gue bisa mewariskan lagi kebiasaan ini sama anak gue. Jangan ikut bapaknya yang sukanya cuma baca buku kalo ada gambarnya.

 

Film Posesif

No Spoiler Alert

Beberapa hari lalu gue nonton Posesif, sendiri seperti biasa. Gue keukeuh banget harus nonton film ini di hari kedua pemutarannya. Entah kenapa gue penasaran sama film ini. Selain promonya emang kenceng, gue pengen tau kenapa film ini belum tayang di bioskop (besar) tapi udah dapet 10 nominasi Festival Film Indonesia (FFI) 2017. There must be something about the movie. Setelah gue nonton, lalu gue mengerti kenapa.

Sebelum Posesif ini, gue ngga ngikutin film-filmnya Edwin. Padahal gue pengen banget nonton Someone’s Wife In The Boat of Someone’s Husband sama Postcards From The Zoo. Tapi kalau diliat dari perjalanan karirnya memang film-film karya Edwin banyak main di festival film internasional.

Balik lagi ke Posesif. Cerita film ini relatable banget sama kehidupan percintaan anak SMA (mungkin) di jaman gue dulu. Gue ngga tau anak SMA sekarang kayak gimana gaya pacarannya, tapi waktu gue SMA punya sahabat yang kurang lebih kisahnya mirip gini. Seringkali tanpa kita sadari abusive relationship itu bukan hanya soal fisik, tapi mental.

Continue reading

#DohaTrip2017

Hallo! Greetings from Doha, Qatar! Yes, I am currently in Doha, Qatar. Kali ini bukan untuk liburan, but to take care of my nieces while their Mom is still in Jakarta. Jadi kakak gue itu baru melahirkan bulan Juli lalu, belum bisa balik kesini sebelum bayinya umur tiga bulan. Sementara dua anaknya yang besar udah mulai sekolah dari awal September lalu.
Long story short, sementara ibunya di Jakarta dan kerjaan bapaknya bukan yang di kantor weekdays 9-5 (dan tiap hari pulang ke rumah), jadi ga ada yang jagain kalau bapaknya lagi kerja. Gantian lah anggota keluarga yang lain untuk jagain anak-anak ini di Doha. Sebulan kemarin ada kakek dan neneknya, permitnya udah habis karena hanya berlaku satu bulan. Sekarang lagi giliran gue di sini.

By the way, sekarang ke Qatar udah bebas visa ya. Tahun 2015 waktu gue pertama kesini masih harus pake visa. Di 2017 ini udah bebas visa dengan izin tinggal satu bulan.

I’ll update what I am doing here. Mostly doing house chores and taking care of the kids. Masak, siapin segala rupa buat anak-anak. Just like what other people doing here. I guess I act locally :D. Eh tapi gue seneng sih disini, walaupun sekarang cuacanya basian summer yang kadang siang-siang teriknya minta ampun.

And oh, bisa-bisanya gue lupa bawa jurnal. Tapi gue udah catet apa aja yang tiap hari gue kerjain di notes handphone. Mudah-mudahan keburu untuk update pas gue masih disini supaya ga basi topiknya.

That’s all for now, I’ll keep you updated 🙂

Filosofi Kopi 2: Ben & Jody

NO SPOILER ALERT!!!

Dee Lestari. Salah satu penulis Indonesia favorit gue. Tapi anehnya, buku Dee yang paling hits, serial Supernova, justru satu-satunya yang ngga gue ikutin. Dulu pernah baca, sekitar tahun 2002. Seri pertama Supernova, mungkin waktu itu gue masih terlalu kecil untuk memahami isinya. Jadinya malah jadi ngga tertarik ngikutin seri berikutnya. Mungkin harus coba baca ulang sekarang, siapa tau lebih ngerti. Tapi lain dengan karya Dee lainnya, gue selalu beli pada saat baru diluncurkan. Rectoverso misalnya, udah kayak kitab kegalauan gue di masa lalu. Hahahaha.. Buku Perahu Kertas gue udah ga tau bentuknya kayak apaan saking bolak-balik di baca ulang terus.

Continue reading

Just My Two Cents

Selain toko buku, yang bikin gue happy dan betah berjam-jam di dalamnya adalah berada di toko musik. Atau dulu gue nyebutnya toko kaset. Kebiasaan ini lagi-lagi turun dari bokap yang emang suka dengerin musik. Jadi dulu ritualnya abis dari toko buku, kita ke toko kaset (pada jaman itu masih kaset). Sama kayak di toko buku, gue dan kakak gue bebas beli apa aja.

Makin gede makin ngerti sukanya musik apa, lagu yang gimana dan apa yang mau dibeli. Tapi waktu beranjak besar, bokap bilang coba usaha sendiri kalo mau beli kaset. Caranya macem-macem, dari mulai nyisihin uang jajan sampe jualan. Jualan gue macem-macem, yang gue inget bikin gantungan tas dari pita. Harga kaset waktu gue SD masih 4.000, mulai SMP udah 13.000an kalo kaset musisi luar 18.000an. Beranjak SMA naik lagi jadi 20.000an. Gue masih inget, waktu mulai ABG dan udah ngerti sedikit soal musik kaset pertama yang gue beli itu Dewa 19 album Pandawa Lima, yang kedua Potret album II.

Dari sejak itu, gue suka ke toko musik. Entah cuma liat-liat, atau ujungnya beli. Pokoknya ke toko musik ga pernah kelewat kalo lagi ke mall. Di toko musik waktu itu masih bisa dengerin dulu kaset/cd yang mau kita beli. Ada player dan headphonenya. Seru lah pokoknya di jaman itu. Continue reading

An Instrumental Childhood

Masih dalam suasana lebaran, maaf lahir batin ya. Ada atau ngga ada yang baca blog ini, I apologize for any mistakes that I’ve made from the deepest of my heart.

Libur lebaran kali ini ya standar seperti biasa. Bolak-balik Jakarta Bogor dan harus ke Bandung di hari kedua lebaran. Macet pulak, tujuh jam aja dulu di jalan. Yuk mareeee.. Sekarang udah di Jakarta lagi, Pandu masih libur sampai hari Minggu nanti. Udah agak mati gaya sih, tukang jualan belum pada buka, yang udah pasti buka cuma mall. Masalahnya mall penuhnya ngga karuan, mau parkir aja susah. Zzzz… Jadi seharian di rumah terus.

Kalau udah bingung mau ngapain, ujung-ujungnya suka browsing ngga jelas. Apa juga dicari. Tadi ngga sengaja di homepage Youtube ada video choir gitu, nyambung ke Twilite Orchestra. Dari situ inget kalo gue pernah les biola. Flashback lagi kenapa bisa sampe les biola, karena almarhum Papa selalu “jejelin” Vanessa Mae.

Waktu kecil, sekitar kelas 4 atau 5 SD or even younger setiap hari Sabtu dan Minggu pagi Papa selalu punya cara untuk bangunin anak-anaknya. Dari mulai pasang kaset (masih jamannya kaset) ayat-ayat Al-Quran yang dibacain Syeikh Sudais (imam besar Masjidil Haram) sampe pasang VCD musik-musik instrumental dengan volume paling kenceng pake speaker. Serumah kedengeran, jadilah anak-anaknya kepaksa bangun.

Continue reading