#DohaTrip2017 Day 1-3

Kayaknya gue akan bagi cerita selama #DohaTrip2017 ini ke dalam beberapa bagian since I am staying here for quite a lil’ while. Walaupun jurnal ketinggalan (sigh) tapi gue catet tiap harinya gue ngapain aja. Mostly doing house chores even though in between I got other stuff to do.

Day 1

I just landed in Doha. It was 1.15pm and quite a sunny day. Sekarang masuk Qatar bebas visa, walaupun petugas imigrasi pas gue itu kayaknya kurang yakin kalau Indonesia masuk ke dalam negara yang udah bebas visa. Jadi dia sempet ngeliatin gue lama seperti nunggu gue ngeluarin dokumen lain (mungkin visa yang ditunggu) tapi gue diem aja. Hahaha.. Setelah dia nanya temennya dan kayaknya temennya mengiyakan kalau bebas visa baru deh dia stempel paspor gue. My brother told me he’s gonna pick me up with the kids after school. Karissa and Keinara (later I mention them as K2) surprise liat gue yang dijemput. Walaupun katanya mereka udah curiga kalau gue mau datang. Ngga, emang anaknya gengsian aja kalau mengakui mereka kaget :D. Dari airport langsung ke rumah, K2 hari ini ada les tari di Al-Sadd tapi gue ga ikut anter. Mereka dijemput temennya kakak gue.

Oh iya, setelah sampe rumah gue ngga tidur tapi langsung beraktivitas kayak biasa. Ini gue lakukan untuk meminimalisir jet lag. Perbedaan waktu Jakarta dengan Doha disini 4 jam lebih lambat dari waktu Jakarta. So I force my body to adjust with the local time. Nanti pas malem, udah ngantuk banget baru tidur. Biasanya cara ini ampuh, jadi ga kelamaan jet lag nya. Habis maghrib gue pergi jemput anak-anak, setelah itu makan di Lagenda Holiday Villa up until 9.30pm-ish.

Continue reading

Advertisements

Jogja Trip 2017

Setelah nikah, gue dan Pandu hampir bisa dibilang ga pernah travelling berdua lagi. Satu, Pandu kurang suka travelling (gue aneh sih ada ya orang ga suka travelling tuh gimana, datang dari mana orang itu, terus inget itu suami sendiri -__-“), yang kedua prioritas setelah nikah itu nabung nabung dan nabung, karena kami berdua belum dikasih anak jadi kita pikir ya udah ditabung aja uangnya.

Travelling berdua disini maksudnya yang bener-bener berdua, kalau yang kemarin ke Qatar itu ngga masuk hitungan buat gue. Karena sifatnya nengok kakak, ngga hanya ada kita berdua. Masuk di tahun ketiga pernikahan dan Pandu merasa udah bosan dengan rutinitas  yang itu-itu aja, dia ngajak liburan. Ya Allah, durian runtuh ngga sih? Jadilah gue si anak gratilan yang maunya liburan mulu ini ga pake mikir satu kali (karena ga mungkin dua kali) langsung cari tiket dan hotel.

Kenapa ke Jogja sebenernya ga ada alasan apa-apa sih selain gue udah lama ga ke Jogja. Terakhir dua tahun lalu, itu pun nikahan sepupunya Pandu yang jadwalnya penuh dari kita datang sampai pulang. Ga sempet ngapa-ngapain, makanya yaudah deh ke Jogja aja. Selain itu, kita pengen yang santai, ga ngejar apa-apa, ga pake itinerary pula. Kalau ke Bali kan pasti pengen kesini kesitu belum lagi jarak dari satu tempat ke tempat lain bisa aja ada yang jauh. Nah, kita lagi ga mood sama yang kayak gitu. Lagi ga pengen eksplor apapun kecuali KULINER! Sesuai motto hidup, jajan is life! 😀

Continue reading

End of Year Surprise! #DohaTrip Highlight

So, here is our highlight during our Doha trip end of 2015.. Ini in random order ya, pokoknya yang jadi kesukaan kami berdua selama Doha trip aja. Soalnya udah ga inget hari ke harinya ngapain aja. Hehehehe 😀

Afgan Brothers Restaurant

Ini cita-citanya Pandu. Soalnya diceritain nyokap waktu dia kesini makan di Afgan. Makan nasi mandi, yang katanya ga bau kambing sama sekali. Sebagai penggila daging kambing, Pandu merasa wajib untuk kesini. Suasana restonya Arab banget, duduk lesehan, berkarpet dan banyak bantal trus di sekat-sekat per ruangan. Jadi privasi terjamin (macem mau ngapain aja disini). Waktu itu kita pesen lamb mandi rice, mix salad, mix kebab. Enaaaak! Gue kan ngga makan kambing, tapi disini enak ternyata, bener apa kata emak. Paket lamb mandi rice udah termasuk soupnya yang entah apa namanya itu dan bawang bombay. Satu porsi kalo gue sih bisa berdua, gede soalnya. Pun potongan kambingnya pun gede. Dan gue suka mix saladnya. Isinya hummus, macem-macem cocolan gitu deh plus udah ada rotinya. Suka pokoknya makan disini.. I’ll be back for sure.

Welcome Food

Welcome Food

The Most Waited Mandi Rice

The Most Waited Mandi Rice

Continue reading

#HelloHongkong Trip Summary

Cerita Disneyland itu cerita terakhir dari seri #HelloHongkong. Sebetulnya ke Disneyland bukan di hari terakhir. Sehari setelah dari Disneyland kita ke Macau, ceritanya udah di posting juga. Habis dari Macau besokannya cuma jalan-jalan di sekitaran TST aja karena besok paginya kita pulang. Jadi hari itu cuma cari-cari barang yang sekiranya masih mau dibeli.

Summary dari trip ini kurang lebih seperti poin-poin di bawah ini, terutama untuk teman-teman yang mungkin akan ke HK for the first time dan ga pake tour seperti kita:

  • Beli Octopus Card. Begitu sampe airport HK, langsung aja beli ini. Ini kartu sakti serbaguna, untuk MTR, bus, belanja juga bisa. Jangan khawatir sisa creditnya banyak, karena bisa di refund di airport begitu kita mau pulang. Hanya kepotong deposit card aja, kalo ga salah HKD 9.
  • Kalau mau beli nomor lokal, gue saranin beli yang tourist pass aja (kalau tripnya kurang dari 6 hari). Sekali pake, udah ada pulsanya dan internet langsung aktif. Bisa lah kalo dipake cuma untuk update-update di sosmed :D. Just in case you don’t wanna buy local number, don’t worry, wifi is eeevveerryyyywwwhhheeerrreeee.. Even when you are in MTR, public place, etc. But you have to register first.
  • Cobain semua moda transportasi lokal. Di HK ada beberapa pilihan seperti MTR, bus, tram, dan ferry. Sayang sih kemarin gue ga coba bus dan tram. For the sake of experience aja, sayang kan udah kesana tapi ga nyobain. Kalo ada rezeki balik lagi, I will definitely try the tram and bus.
  • Hitung yang cermat pada saat mau belanja. Karena seperti udah pernah gue bahas, harga sebenernya ga terlalu jauh lebih murah disana. That is why, kita harus tau harga di Indonesia berapa, dan disana hitung yang cermat sesuai kurs yang berlaku pada saat kita tukar uang. Yang udah pasti lebih murah sih kayak Nike, Adidas, New Balance gitu ya.
  • Visit the outlet store! Karena the more you buy, the more you get a discount. Ini kalo yang niat belanja silakan mampir ke outlet ya, bukan ke store. Kemarin gue mampir ke outletnya Esprit (anak 90an banget ga sih gue mampirnya di Esprit?), kalo beli banyak berasa diskonnya 50%. Lumayan kan.
  • Try the street food! Gue sih pengen banget jajan sebenernya, secara gue doyan banget jajan street food. Cuma yang gue takutin kemarin kalo itu ga halal. Tapi kalo temen-temen ok with whatever food (non-Moslem) duh itu jajanan menggiurkan banget!
  • You don’t need to speak proper English and gramatically right! Yang penting mah bahasa kalkulator! I tell you the truth based on my experience. Seperti waktu di McD, gue bilang dine-in, kebanyakan ga ngerti bok! Pas gue bilang “eat here” baru deh pada ngangguk-ngangguk 😀 see?
  • Halal food sebenernya banyak. Googling deh “Halal Food in Hongkong” nanti akan keluar listnya dan alamatnya. Cuma kadang letaknya berjauhan dari tempat kita lagi jalan-jalan. Mostly makanan India, tapi ada juga yang ngga kok kayak restoran yang gue coba di Nathan Road itu bukan India. Gue kalo bosen makan India dan resto halal lainnya jauh ya apa boleh buat, McD maning.. Ga ada tulisannya juga sih kalo McD halal sebenernya, tp kan pesennya burger ayam/ikan jadi ya Bismillah aja.

Ya kurang lebih gitu deh, pengalaman seminggu di HK. It was a fun random trip! We need this kinda trip once in a while, ga harus selalu yang terjadwal dan terorganisir. Justru kayak gini malah kadang suka nemu hal-hal yang tidak terduga. Semoga ada good point that you can take from my stories. See you on the next trip!

End Of Year Surprise! #DohaTrip

Masih update cerita-cerita yang belum tersampaikan. Alhamdulillah akhir tahun 2015, gue dan Pandu dapet rezeki dan surprise. Rezeki itu bukan hanya berbentuk materi ya.. Rezeki kali ini dapet hadiah jalan-jalan sambil nengok kakak gue ke Doha-Qatar. Alhamdulillah.. Ngga ada rencana sih tadinya secara ke Doha itu mahal, cuma kakak gue suka sok misterius ngomong terus “Akhir taun Pandu cuti ya seminggu” tapi kalo ditanya emang ada apa dia ga pernah jawab. Pasti jawabannya main-main terus. Zzzz…

Sampe akhirnya tibalah saatnya di akhir bulan November dia telepon. Oh iya, kakak gue udah tinggal di Doha hampir 9 tahun. Dia ikut suaminya yang kerja di salah satu world’s best airline based in Qatar. Selama hampir sembilan tahun itu yang pernah nengok kesana cuma Abah dan Mama aja. Sisanya ya dia yang sering pulang ke Indonesia. Intinya ya dia pengen adik dan kakaknya juga kesana. Berhubung di bulan Januari 2016 gue sama Pandu akan ke Bengkulu untuk nikahan sepupu Pandu, akhirnya gue nanya lah ke kakak kira-kira kapan kita akan ke Doha karena Pandu ga mungkin cuti panjang berturut-turut. Setelah gue jelasin kalo Januari mau ke Bengkulu, gue minta ke Doha-nya Februari aja. Kakak gue pun setuju.

Gak taunya, kakak ipar gue iseng masukkin berkas-berkas untuk ngurus visa. Ekspektasinya visa paling cepet kelar seminggu, jadi aman lah berangkat di bulan Februari. Eh ga disangka sehari kelar! -___-“. Langsung lah kakak gue telepon lagi “De, minggu depan lo berangkat ya. Bang Kariim (kakak ipar) ada terbang ke Jakarta. Jadi lo kesini bareng dia” duaarrr! Kok ya tiba-tiba berangkat. Mana cuti belum diurus, mana titipan-titipan belum dibeli. Akhirnya seminggu itu rusuh ngurus keberangkatan ke Doha.

Alhamdulillah tanggal 7 Desember berangkat lah kita ke Doha. Di pesawat lumayan bosen, udah segala film ditonton. Akhirnya jam 11pm waktu Doha kita landing. Kesan pertama liat Doha waktu malam itu…. Gue ngga ngerti! Masih amazed kalo gue bakal nginjek tanah Timur Tengah hahahaha.. Kepikirannya kan kalo ke Arab ya ke Mekkah atau Medinah kalo suatu saat gue umroh atau haji. Amiiin.. Jarak dari airport ke apartemen kakak gue kira-kira 15 menit driving. Sampe di apartemen Kasya & Kei (2K, keponakan gue) udah pada tidur. Gue dan Pandu ga bisa tidur karena mungkin kebanyakan tidur di pesawat hahahaha.. Tapi kakak gue bilang kalo besok pagi mau ikut anter anak-anak sekolah, we have to get up at 5 dan berangkat jam 6. Di malam kita sampe itu gue baru bisa tidur jam 2am. Zzzzz… Oh iya, Doha trip ini ceritanya highlight aja ya. Will tell you what we did during our trip on the next post.. Ciao!

#HelloHongkong – DISNEYLAND!

Woooohhhoooooo! Today is the day! Hari ke-empat ini rencananya mau ke Disneyland! Yihaaaa.. Setelah browsing-browsing, Disneyland ini tempatnya lumayan jauh jadi harus berangkat agak pagi supaya puas main disana. Ha! Bocah yak? Biarin ah. Well, this is my first Disneyland experience jadi seneng aja gitu. Bawaannya happy dari pagi :D. Setelah sarapan langsung ke MTR station. Untuk sampe ke Disneyland ini caranya naik MTR dari station terdekat dengan tujuan ke Sunny Bay. Dari Sunny Bay nanti ada MTR khusus ke Disneyland. MTR-nya juga special design. Disney banget, lucuuuu.. Dari naik MTR Disneyland aja gue udah happy banget. So excited!

DISNEY-MTR

DISNEY-MTR-2

Turun dari MTR langsung ke pintu gerbang, eh tapi antri dulu beli tiket. Gue lupa harganya berapa, bisa cek di web ya. Kalo gak salah HKD 499 atau kalo dirupiahin 700ribuan. Yaudah lah yaaaa.. Sekali-kali ini. Oh iya, ini tiket one day pass ya. Yang two day pass juga ada, berapanya juga lupa :D. Setelah beli tiket.. Here comes the magic! Welcome to Hongkong Disneyland!

DISNEY-1

DISNEY-2

Dari pintu gerbang aja udah foto-foto mulu kerjaannya. Hahahah I was way too excited! Norak ya.. Bodo ah. Masuk ke dalam langsung keliatan the legendary Cinderella castle. Yang kalo dulu kita nonton kartun Disney pasti di bumper out ada siluetnya (duh anak TV banget sih bumper out bahasanya). Can’t help myself not to took a pic in front of it! Oh iya, pas nyampe Disnyeland jangan lupa ambil maps. Gedaaaa bok soalnya, daripada nyasar. Dan di maps itu ada jadwal-jadwal show juga, kayak Disney Parade, Lion King Show, Mickey Philharmagic dll. Let pics tell you the rest of the stories.

Continue reading

#HelloHongkong – Get Lost in HK!

Setelah kemarin puas jalan-jalan di Mongkok, rencananya hari ini mau menyusuri Tsim Sha Tsui (TST) dan sekitarnya. Daerah ini juga terkenal dengan wisata belanjanya (dimana sih di HK yang ga bisa buat belanja???). High end brand semua ada disini, toko-toko kecil juga ada. If you are a BIG SPENDER then Hongkong is the answer. Semua orang kecuali gue kayaknya emang udah pada niat buang duit dimari.. Buat budget traveler macem gue ya akrab banget sama kalkulator di handphone. Hahahaha :D. Baru kali ini sih liat butik Chanel mau masuk aja antri sampe keluar toko.. Ga cuma Chanel, hampir semua high end boutique ya begitu.. Dan ga heran juga kalo orang bawa tentengan MINIMAL 5 kantong.. Gue? Sampe tengah hari juga cuma ngantongin 2 botol deodorant Marks & Spencer.. Hahahahaha sakit hati abisnya beli di Jakarta harganya 2x lipat.

28

30

Kalau lagi di keramaian gini emang susah nyari makan halal.. Pasti ada sih kalo mau nyari, cuma kadang-kadang jauh. Oia, sama tempat sholat juga. Tapi untungnya di Kowloon ini ada Mesjid Kowloon jadi lebih mudah daripada di Mongkok. Balik ke soal makanan, tadinya mau cari alternatif selain makan McD karena kita udah eenneeeegggghhhh makan McD dan makanan India. Ceki-ceki lah ya ke Pizza Hut, untuuung aja ada buku menu di pintu masuknya jadi bisa liat harga dan menu dulu. Ealaaah taunya mahaaaal.. Masa iya pizza seloyang bisa HKD 120 berarti kan hampir 200rb seloyang! Gelooo.. Pake berlian sugan pizzanya! Batal lah kita makan disitu.. Akhirnya balik nang McD maning dengan harga 1 paket cukup HKD 21 ajaaah.. -___-“

29

Muter-muter di TST yang isinya mall lagi mall lagi dengan toko yang itu lagi itu lagi ternyata cukup membuat kita berdua kebosanan, mungkin karena tujuannya bukan belanja. Akhirnya kita memutuskan untuk jalan ke Avenue of Stars which happens to be one of tourist attractions in HK dan bisa ditempuh dengan jalan kaki aja. Menuju ke Avenue of Stars kita akan ngelewatin subway (means underpass), petunjuknya cukup jelas kok. Underpass ini cukup panjang tapi ngga ngebosenin karena sepanjang underpass di dekor pake quote-quote dan gambar-gambar aktor/aktris HK yang mendunia, ini kayaknya semacam bridging ke Avenue of Stars gitu. Nah, udah sampe di areanya kita akan ngelewatin Hongkong Museum of Arts.

31

32

6

Ngga sempet masuk sih ke Hong Kong Museum of Art ini, katanya di HK kalau hari Rabu masuk ke museum itu gratis, yaah kita kesananya hari Minggu. Yaudah akhirnya cuma foto-foto aja di depannya sambil jalan ke Avenue of Stars. Hhhmmm.. Avenue of Stars ini semacam Walk of Fame-nya Hollywood (macem pernah ke Hollywood, Amiiin to that) cuma nama-nama artisnya ya artis HK laaah.. Hahahaha, some of them gue ngga kenal.. Yang nama-nama terkenal seperti Jet Li, Chow Yun Fat, Bruce Lee doang sih tau 😀 udah taunya itu doang. Kalau dilihat dari instalasi-instalasi yang ada (karena bahasanya pake Cantonese, ga ada bahasa Inggrisnya), tempat ini seperti tempat apresiasi bagi para pekerja seni yang berasal dari HK tapi prestasinya sudah mendunia. Ga cuma artisnya aja, tapi juga orang-orang di belakang layar yang sukses membuat industri perfilman HK maju, seperti director, cameraman, audioman dsb. Here some of the glimpse..

40

41

43

45

Dari sini juga kita bisa lihat pulau seberang alias Hong Kong island.. Inget kan kalau HK ini terbagi atas tiga pulau? Yang selama ini gue jelajahi itu adanya di New Territories. Dari Avenue of Stars ini juga setiap malam jam 19.30 kita bisa menyaksikan atraksi lampu-lampu dari gedung yang ada di HK island. Gue sendiri ngga sempet nonton, karena pasti kalo udah mendekati jamnya lagi ada entah dimana hehehehe :D. Di Avenue of Stars ini sih ya udah gitu doang, cuma buat foto-foto aja, kayak untuk mengesahkan kalo udah pergi ke HK. Setelah puas datengin Avenue of Stars ini, karena hari belum sore kita memutuskan untuk nyebrang ke Hong Kong island dengan tujuan The Peak.

Kali ini perjalanannya agak beda, kita nyebrang ngga pake MTR, tapi naik ferry. Ini juga salah satu cara untuk ngirit, cukup dengan HKD 2.80 kita udah bisa naik ferry ini untuk nyebrang ke HK island. Kita bisa pilih duduk di upper deck atau lower, nanti setelah beli koin atau tap kartu Octopus akan ada tulisannya, mau duduk di bawah atau di atas, tinggal ikutin jalurnya aja. Oia, untuk sampai ke ferry terminal ini bisa jalan kaki dari Avenue of Stars atau MTR station TST, ikutin petunjuknya aja.

33

44

Turun ferry langsung lah ya cari peta, tujuannya kali ini mau ke The Peak. Trus kita berdua sotoy baca peta, jalan deh tuh ya lama banget.. Taunya salah dong! Kita salah baca peta, mana hari udah sore pula hahahahah dudul dah! Mau naik bus juga ngga ngerti rutenya, baca rute bus yang ada di tiap halte ngga familiar. Jadi ya MTR to the rescue tetep. Oia, pokoknya kita jalan jauuuuh banget sambil liat-liat sekitar dan nyari toko peralatan outdoor buat sepupu gue tapi akhirnya ga nemu juga. Padahal alamatnya udah bener, cuma tutup apa udah ganti juga ga tau. Sempet mau coba naik tram, karena di Jakarta ngga ada kan tp udah terlalu malem. Jadi kita jalan lagi aja ke daerah Times Square.

Times Square ini juga rame juga, ya tetep sih mall dan pertokoan isinya. What else do you expect anyway? Hehehehe :D. Crossing streetnya juga ruameeee.. Eh tapi gue lebih suka disini sih dibanding TST, suasananya lebih enak. Oia, konon karena harga Apple disini lebih murah jadi setiap Apple store ramenya minta ampun. Ga ada yang sepi, karena penasaran gue masuk dong ke salah satu storenya. Dan bener aja, pertama rame. Kedua, saking ramenya itu store kalo mau bayar ga perlu ke kasir. Tapi di setiap meja display ada alat geseknya. Itu juga antri. Beli Apple kayak beli kacang ya gitu tuh kejadian benernya. Ah! Gue inget, malam itu kita ga makan McD , tapi KFC! Hahahahaha parah bet dah ah.. Tapi ternyata mengecewakan. Rasanya ga enak, hambar, ayamnya kecil. Rela deh gue kasih kulit ayam KFC kalo disini, ga kayak di Jakarta.

20141214_165654

20141214_201102

Hari udah malam karena hostel kita “beda” pulau, akhirnya pulang aja. Cari MTR station terdekat langsung menuju station Sham Sui Po. Besok apa rencananya? Oh, we’re going to the happiest place on earth! To Disneyland we go! Yippiiieeeee!