Wedding Recap

I know it’s way too late to post this.. But there’s no late word for saying thank you to everyone who helped us on our very special day. Terutama untuk para vendor yang kita pilih atas kerjasamanya..

1. Harmony Banquet – Yasmin Centre

Since the very beginning, there’s no other place we choose other than this. Selain gedungnya yang baru dan masih bagus, AC dingin, parkiran cukup (walaupun akhirnya harus ada yang parkir di Giant Yasmin) tapi kami puas udah milih tempat ini. Ngga banyak aturan yang diterapkan, kecuali untuk dekor dan catering yang disarankan untuk pilih rekanan gedung supaya ga kena charge. Untungnya pilihan vendor dekor dan cateringnya rekanan. Kekurangannya ada pada jam operasional gedung aja, untuk pernikahan pagi dimana biasanya dimulai dari jam 08.00 (apalagi kalo dapet giliran pertama dari KUA), pihak gedung punya peraturan jam 09.00-14.00 diluar ruang rias yang udah bisa dipake dari subuh. Jadi kalau mau dipake dari jam 08.00 kena charge tambahan 1,5 juta. Hiks.. Mehong yah.. Padahal kan akad nikah jam 08.00 itu wajar.. Selebihnya kita puas..

GEDUNG

2. Puade Decoration

Ngurusin semua urusan sendiri tanpa WO itu lumayan ribet.. Intinya gue dan Pandu juga keluarga ngga mau ribet sih, jadi sama-sama enjoy ngejalaninnya. Pun untuk urusan dekor. Karena adat resepsinya Palembang, gue ngga mau dekornya tradisional. Vendor dekor akhirnya jatuh ke Puade Decoration, selain harganya masuk akal, ini juga punya Mamanya sahabat gue, jadi komunikasi sama Tante Soraya (owner) juga enak. Sebenernya Tante Soraya udah menyerahkan semua urusannya ke asistennya, dan Alhamdulillah Pak Cucun juga kooperatif sama kita. Kita puas sama dekornya, kekurangannya cuma bunga gantung di gate aja yang kayaknya dia lupa trus diganti jadi lampu gantung..

PELAMINAN

PELAMINAN 2

3. Dwi Tunggal Citra Catering

Ini adalah primadonanya pernikahan kami.. Alhamdulillah semua orang punya komentar positif soal makanan. Dari awal udah komitmen catering ngga boleh main-main, karena jelek atau bagusnya nikahan pasti dinilai dari makanan. Kalo makanannya bagus dan enak pasti orang akan inget “Kawinan si A makanannya enak..” dan kalo jelek juga jadi omongan “Itu lho kawinan si B, yang makanannya ga enak dan jam XXX udah abis”. Ya kan ya kan? Makanya dari jaman kawinan Aria dan Miranti di tahun 2009, gue udah tau mau pake catering apa di nikahan gue suatu hari ini. Kita superrrr puas dengan pelayanan dan hasilnya. Kalau harga ya emang relatif mahal sih sebenernya, tapi apa yang kita dapet bikin kita super ikhlas ngeluarin uang segitu. Makanannya enak ngga usah ditanya lagi, PIC dari DTC ini juga semua kooperatif, bahkan test food aja sampe berkali-kali. Dekor cateringnya pun super bagussss.. Puas banget deh pokoknya sam DTC, walaupun kita ngga sempet nyobain makanan di kawinan kita sendiri.. Hiks 😦 yang penting tamu-tamu puas. Alhamdulillah.

CATERING 1

CATERING 1

CATERING 3

Continue reading

Wedding Sneak Peek!

Akhirnya hari yang dinanti selesai juga! Alhamdulillah semua lancar.. Pengennya di posting di satu post sendiri, cuma masih males buat nulis (seperti biasa). Sneak peek dulu kali ya.. Nanti kalo udah ada foto-foto lengkapnya di posting lagi.. Vendor photo and video by Emptybox Studio.

1

5

10

9

8

7

4

6

2

3

All Photos Taken and Edited by:
Emptybox Studio
www.emptybox.co.id

Annoying Question!

Kalo ada pertanyaan paling ngeselin selama jadi calon manten adalah… “Eh Reta, mau nikah ya? Kok ga ngurusin (jadi kurus) badan? Nanti kebayanya ngga muat lho” atau sesuatu yang ada hubungannya dengan berat badan, nikah, dan kebaya. Asli gue pengen ketemu orang yang bikin statement kalo mau nikah itu harus kurus supaya kebayanya muat..

Kenapa gue sebel banget? Pertama, ngga ada aturan baku kalo mau nikah itu harus kurus takut kebaya ngga muat. Oh c’mon.. Apa gunanya diukur kalo takut kebayanya ga muat??? Hallo??? Mungkin, pendapat mereka yang bilang gitu adalah karena menurut mereka kalo jadi pengantin kurus itu akan terlihat lebih bagus. Bisa diterima, setengah. Tetep aja gue ngga setuju, kalo si cowoknya udah mau nikahin mah artinya dia udah terima kali kita para perempuan gendut, kurus, cungkring, whatsoever.. Hiiih.. Not every man got a chance to marry a Miss Universe right?

Kedua, gue ngga suka ditanya hal-hal yang personal kayak gitu sama orang yang ga kenal-kenal amat atau bahkan yang udah lama ga ketemu dan sekalinya ketemu ditanya gitu. You’re not even important in my life, so why questioning such a thing??? Lagian nih ya, emang kalo gue kurus, itu yang pada nanya mau bayarin catering apa? Ngga kan? Nah, makanya ga usah nanya.. Kecuali pada mau bayarin catering sini gw mau ngurusin badan.. Hiiiih..

Ini mah misuh-misuh keluh kesah calon manten yang sebel aja sama pertanyaan-pertanyaan ga penting.. Trus lo pikir abis ini gue bakal diet gitu? Ya nggak laaaaaaaaaaaah.. Menurut ngana??? 

Catatan Kesebelas: Menyiasati Waktu

Our wedding day is just 1,5 month away.. Asli bener banget apa yang orang bilang kalo dari 6 bulan sebelum hari H itu waktu udah kayak rollercoaster jalannya, cepet banget! Di waktu yang udah tinggal 1,5 bulan ini hitungannya udah bukan bulan lagi, tapi minggu.. Dan tetep lho itu PR like a never ending assignments. Phew! Dan untuk menyiasati waktu yang tinggal 6 minggu ini dimana masih banyak juga yang harus dikerjain dan dibayar, gue bikin rencana setiap minggunya mau ngapain aja. Untungnya lagi, di kantor gue kalo masuk di weekend kita dapet pengganti day off di weekdays, ini bisa jadi tambahan waktu untuk ngerjain to-do-list yang belum di check list itu..

Menyiasati waktunya adalah dengan bikin catatan apa aja yang harus dikerjakan, as I said before, a to-do-list. Ini gue bikin di laptop, dibikin kolom. Dan disitu juga gue tulis kapan deadline-nya supaya punya target penyelesaian. Seperti ini contohnya:

To Do List

To Do List

Yang udah dikasih warna kuning itu artinya udah dikerjain. Jadi keliatan mana yang udah dan belum. Nah, sisanya yang belum itu dimasukkin ke tanggal-tanggal yang tersisa. Karena kita berdua kosongnya di weekend jadi diitung deh ada berapa kali weekend yang tersisa dan langsung dimasukkin daftar PR yang belum selesai ke tanggal-tanggal tsb. So no weekend wasted :D. Cape sih udah pasti, di hari biasa kerja sampe malem weekend harus tetep pergi-pergi, cuma ya ini mah demiiii.. Demi kelancaran dan kemaslahatan umat. Hehehehe :D. Dan ternyata setelah diterapkan cara ini lumayan ampuh mengurangi beban hidup yang sudah berat, oia ini udah dilakukan sejak H-2 bulan. Mudah-mudahan catatan lain yang belum berwarna kuning bisa segera saya tulis DONE! Semua catatan.. Bismillah..

Catatan Kesepuluh: Sound & Entertainment

ALHAMDULILLAH!!!

Akhirnya PR yang ini selesai juga! Karena tertunda beberapa bulan lebih tepatnya.. To be honest, Mama terbilang agak lama dalam memutuskan sesuatu yang berakibat digantung mulu vendornya.. Untungnya vendor yang digantung itu sahabat sendiri yang punya, kalo bukan mah gue udah di black list kayaknya.. Jadi sebenernya untuk urusan sound & entertainment ini dari awal gue udah pengen pake Seven Sound, punyanya Oscar sahabat gue. Alasannya karena lagu-lagu yang biasa dia bawain (lagu non mainstream wedding) itu selera gue banget, jadi ngga akan susah seandainya nanti harus nyusun list lagu.. I know gue cetek banget mikirnya.. Hihihihi.. Selain itu, formatnya Seven Sound ini bukan band gedumbrangan, mereka lebih elegan dengan pake grand piano, contra bass dan saxophone, walaupun akhirnya paket yang gue pilih pake piano digital dan elektrik bass, at least ga pake drum/cajon.

Oia, alasan kenapa gue keukeuh banget kalo bagian ini adalah bagian yang harus sesuai kemauan gue, karena this is the part where I can be me.. With my own choice.. Hihihihi 😀 lagu-lagunya gue yang pilih, sama Pandu juga sih.. Tapi dia mah sedikit bagiannya secara jarang dengerin musik juga.

Kembali ke permasalahan awal, Oscas as the owner (konteks dia disini adalah owner, bukan sahabat gue ya) very helpful dan sabar menghadapi gue yang nanya melulu.. Dari soal harga yang udah pasti ngotot minta diskon hahahaha sampe masalah teknis.. Karena paket yang gue mau ngga masuk ke budget, Oscar sendiri yang ngasih solusinya kalau gue bisa dapet yang gue mau dengan harga yang lebih bersahabat. Ada adjusment disana-sini termasuk mengganti grand piano jadi piano digital dan contra bass jadi pake bass elektrik. Gue secara pribadi ngga masalah, asal output soundnya ngga terlalu beda. Akhirnya setelah digantung beberapa bulan, gue nanya lagi ke nyokap gimana soal ini karena hari sudah semakin dekat.. Hikssssssssss.. Dan nyokap dengan lantangnya “Udah sama Oscar aja..” teeeeeeeeet! Tau gitu mah dar kemaren atuh Mama sayaaaang -___-“

Sebenernya selama masa menggantung itu gue juga nyari yang lain sambil berhitung.. Ada beberapa pilihan lain, walaupun pilihan lain itu masih sahabat dan saudara. Setelah itung punya itung, jatohnya sama aja. Karena pilihan lain itu diluar instalasi dan biaya sound system, sedangkan di Seven Sound udah termasuk.. Dan ada kurang sregnya sama yang lain (atau mungkin juga karena dari awal pengennya Seven Sound).

Akhirnya tadi ngehubungin Oscar lagi untuk dealing.. Hihihihihi yeay!!! Alhamdulillah ngga ada kenaikan harga dari sebelumnya, dan langsung ngobrolin macem-macem.. Termasuk lagu requestan gue dan Pandu :D, dia menyanggupi dengan catatan ngga aneh-aneh macem Metallica.. Ya kaliiii kawinan pake lagu Metallica, gue mah pakenya Aerosmith -___-“. Soal pembayaran juga ngga ribet, DP 50% dilunasin sebelum hari H, yang penting menurut dia sih list lagunya supaya bisa latihan. Horraaay! Thank you Yadiiiiii.. So kind of you!

Seperti ini nanti bentukannya kira-kira..

Catatan Kesembilan: Cetak Undangan

Here comes another part of our wedding preparation.. Cetak undangan.. Fiiiuuuuh *lap keringet*. Actually, ngga susah sih nyari percetakan buat undangan.. Since I live in Tebet and Pasar Tebet is just a blink of an eye, ya Pasar Tebet lah jawabannya.. Lagian udah sempet tanya-tanya ke tempat lain yang ada malah lebih mahal. Yasudah disyukuri saja yang deket rumah ini.. Dan Pandu juga udah punya tempat cetak disini, Logawa Printing namanya, dulu tempat ini tempat kak Boy (kakaknya Pandu) nyetak undangan pas dia mau nikah about 3 years ago. Hhhmmm.. Selain itu, karena designnya design sendiri (Thank God my fiancee is a graphic designer) jadi tinggal nyari tempat yang bisa nyetakin design kita seperti yang kita mau..

Beberapa bulan lalu sebenernya udah survey ke Logawa ini, untuk ngecek harga dan memastikan kalo Logawa bisa cetak sesuai dengan design kita.. Alhamdulillah sih harganya bersahabat, selain undangan kita juga mau cetak souvenir disini karena souvenirnya berbahan dasar kertas (sekalian biar ngga nyari tempat lain untuk bikin-bikin beginian). Designnya sendiri hanya satu lembar hard board, jadi bukan model undangan lipat yang dibuka gitu.. We just wanna make it as simple as we can yang penting semua informasinya jelas, lagipula di undangan hanya tertera resepsi aja karena akad nikah khusus untuk keluarga dan kerabat terdekat aja yang memang diundangs secara khusus, itu pun hanya beberapa orang aja.

Kembali ke undangan, sebenernya ada satu teknik cetak yang kita mau dan ngga disanggupi oleh Logawa (dan tempat lainnya se-Pasar Tebet), ini karena referensi undangan yang kita punya ada satu metode cetak yang mungkin mesinnya Logawa ngga punya. Kalau pun harus banget nyetak di tempat lain yang sanggup, gue dan Pandu udah nanya dan harganya 2x lipat dari harga di Pasar Tebet. Gue sih ngga sepengen itu untuk sama persis sama referensi yang kita punya, pemikirannya adalah toh undangan pun akan dibuang pada akhirnya.. So why we have to spend more money? Dengan kata lain mah gue pelit.. Hihihihihi 😀 pelit yang ini beralasan, dananya bisa dialokasikan untuk hal lain daripada ngebelain satu metode cetak.

Setelah ngobrol lagi sama mas Teguh (ownernya Logawa) dia bilang kalaaaauuuuuuuuuu.. Harganya naik! Doeeeeng!!! Karena harga kertasnya naik.. Teeeeeeeet!!! Dan dia janji akan ngasih itung-itungan harga secepatnya sambil ngerjain dummy undangan sebelum akhirnya nanti naik cetak.. Hhhmmm.. Kira-kira design depannya akan seperti ini..

Kurang lebih seperti itu design yang udah dibuat sama Pandu. Bunganya itu teratai, diambil dari motif songket Palembang, dan dikasih inisial kita berdua di depannya.. Warnanya ngga kuning gitu, tapi gold muda jadi ngga gonjreng.. Kenapa dominan emas karena bosen merah melulu.. Hahahahaha 😀 nanti dibali cover depan ini langsung detail acara seperti undangan-undangan pada umumnya.. Semoga hasilnya memuaskan dan harganya bersahabat.. Amiiin..

Tampak Depan Undangan

Tampak Depan Undangan

Bagian Belakang Amplop

Bagian Belakang Amplop

Contact:
Logawa Printing (Mas Teguh)
Pasar Tebet Barat – Tebet
0815-8965541 / 021-83702384

Catatan Kedelapan: Fitting Baju Orangtua

Back to the weds prep thingy..

Setelah sebelumnya memutuskan untuk pake jasanya Citra Decoration & Wedding untuk segala yang berhubungan dengan adat Palembang, walaupun hanya look-nya aja.. Akhirnya sekitar 2 minggu kemarin kedua keluarga pergi kesana untuk fitting kostum orang tua and the groom. Talking about costume, Pandu sepenuhnya akan pake busana dari Citra untuk resepsi, from head to toe, kalo gue hanya kain songket dan aesan (hiasan kepala) aja, untuk kebayanya bikin sendiri. Dan para orang tua kecuali kebaya ibu dari Citra juga. Sebelumnya Inez (my officemate yang juga pake jasa Citra waktu nikah) udah bilang kalo bakal bingung untuk milih kain disana karena banyak banget.. Ditambah gue yang ngga ngerti masalah perkainan ini, jadi ya sudah let the pro handle this..

Jadilah hari itu kami dedikasikan untuk menyelesaikan satu dari sekian PR yang belum selesai *nangis*. Jam 11 udah nangkring manis disana, even Pandu aja belum nyampe. Ketemu Pak Ahmad sebentar dan dia bilang kalo Tante Linda (ownernya) ada, disuruh tunggu sebentar. Dan diajak ke atas untuk liat koleksi kainnya.. Jrengjreng!! Banyak ajaaah.. Ada kali 3 lemari besar.. Pusing, mana warnanya ngejreng semua.. Ya Allah tolong hamba..

Pertama, nyari kain songket untuk resepsi..  Buat gue dan Pandu.. Karena Pandu akan pake busana lengkap dari Citra jadi nyarinya kain songket yang warnanya senada dengan kebaya tapi yang motif beskapnya juga ada. Puyeng yeh? Gue aja bacanya pusing.. Hahahaha 😀 harus sabar, nyari yang motifnya bagus, warna senada, kombinasinya juga bagus. Setelah udah dapet yang pas, saatnya Tuan Muda Pandu Nugraha fitting.. Eng ing eng.. Asli gue pengen ketawa waktu dia keluar udah pake pakaian lengkap.. Hahahaha durhaka amat yah! Orang mah kalo lagi fitting kayak di tipi2 kan sumringah terharu gitu yah, gw mah pengen ketawa.. Anak Cina banget  si Pandu pake baju begituan.. Nyahahahaha 😀

Tibalah saatnya gue nyobain aesan de el el yang berat.. Aesan yang “rencana”nya mau gue pake adalah yang kecil. Aesan disini adalah cuma bagian depannya aja, ngga termasuk kembang goyangnya. Kenapa yang kecil? Biar ngga terlalu berat cyiiin.. Aduh ntar kepala gue pusing kalo berat-berat. Tapi harapan hanyalah tinggal kenangan, bapake Tuan Muda maunya yang gede, biar Palembangnya keliatan kayaknya. Yah, secara diana yang bayar ya gue jadi nurut ajah.. Asal jangan pingsan aja ntar.. Hihihih :D. Trus teratainya juga udah dipilih, teratai itu adalah hiasan yang dipake di pundak.. Udah dipilih yang dominan warna emas karena kebayanya warna merah biar ngga tabrakan.

Setelah urusan perbajuan gue dan Pandu selesai, now the parents’ turns.. Yang diutamain disini sih para Bapak karena mereka akan full pake kostum dari Citra.. Pertama Bapak saya, Pak Deddi yang nyobain.. Pak Deddi yang Sunda banget ini tiba-tiba berubah jadi Palembang dengan kostum demang.. Hihihihi 😀 he looks good though, trus Bapaknya Pandu, Om Eddi.. He looks so excited about today, maklum diana Palembang totok jadi ya begini semangatnya.. Bagus, dan kebetulan dapet kainnya yang dimau juga pas.. Setelah mereka fitting, muncullah dari ruang ganti seperti ini penampakannya..

Mama & Abah

Mama & Abah

Soon to be my parents in law :D

Soon to be my parents in law 😀

Abahh & Calon Besannya :)

Abahh & Calon Besannya 🙂