Prgnncy Journey: If Only I Could Care Less

Hari ini di Facebook nemu postingan ini. Di share sama teman satu tim waktu kerja di Global TV. Kebetulan dulu satu tim, kebetulan sama-sama udah nikah. Kebetulan punya kisah yang mungkin bisa dibilang hampir sama. Bedanya sekarang ikhtiar teman gue itu udah berhasil, sementara gue masih dalam proses.

Sebenernya gue udah ada dalam fase tidak nyaman dengan beragam pertanyaan soal anak. Bukan, bukan karena gue males jawabnya. Dengan senang hati gue akan jawab setiap ada yang nanya. Tapi kadang cara orang-orang bertanya (yang kadang dengan nada judging) yang justru bikin gue sakit hati. Mungkin gue yang terlalu sensitif atau mungkin juga orang lain yang kurang peka dengan hal-hal seperti ini. Gue ngga tau persis.

Entah berapa ratus pertanyaan yang udah gue terima sejak nikah tahun 2014. Isinya kurang lebih sama, “Udah isi belum? Udah punya anak?” and those kinda questions. Ga sedikit juga yang justru berujung judging atau nanya pertanyaan lain yang lebih menyakitkan ketika jawaban yang mereka terima (mungkin) mengecewakan yaitu kalau gue emang belum dikasih keturunan. Ga usah dijabarin lah apa aja reaksinya, ngingetnya aja gue males.

Continue reading

Advertisements

Prgnncy Journey: #3 Folikel Test

Visit dokter kali ini untuk tes ovulasi atau biasa juga disebut folikel. Tes ini dilakukan di hari ke 12-14 haid. Kebetulan kemarin gue di hari ke-13. Folikel tes ini fungsinya untuk mengetahui kondisi sel telur kita apakah baik (secara ukuran, jumlah, dsb) untuk dibuahi.

Seperti biasa gue datang paling pertama, sebelum gerbang dibuka gue udah datang. Hahahaha.. Jadi ya of course dapet nomor urut satu. Untuk yang ketiga kalinya, alias sepanjang gue program gue selalu dapet nomor antrian satu. Emang gue anak Primagama sejati, terdepan dalam prestasi! Anyway, masih sama kayak kunjungan sebelumnya, dr. Cindy selalu datang on time (this is one of the reason why I like her). Ga pake basa-basi gue langsung disuruh duduk di kursinya itu. Di monitor USG bisa keliatan tuh langsung. Hasilnya apa? Eh, wait. Sebelumnya dokter bilang “Target kita ukurannya 2cm ya, Bu. Jadi kita cari yang paling baik dulu”.

Continue reading

Prgnncy Journey: #2 Visit Dokter ke-2

Setelah nunggu kurang lebih hampir satu bulan dari visit dokter pertama, akhirnya kemarin gue ke dokter lagi. Jadwal kali ini untuk cek tuba dan tongga rahim. Oh iya, ke dokter kali ini gue udah bawa hasil laboratorium yang belum dibuka karena gue ngga ngerti bacanya. Hahahaha… Btw, gue lagi program hamil sama dr. Cindy Rani Wirasti, SpOG KFER.

Visit dokter kali ini gue ke kliniknya, ngga ke RS Royal Taruma lagi. Karena untuk cek tuba dan rongga rahim ini dijadwalin di hari ke 5-10 haid, dan kemarin gue datang di hari ke-9 kebetulan jadwalnya ngga cocok dengan jadwal praktek di RS. Di klinik sistemnya sama seperti di RS, daftar bisa by phone lalu nomor antrian berdasarkan kedatangan. Karena gue dan Pandu anaknya rajin (ngga deng, karena takut keburu macet aja soalnya jauh dari rumah) jadi gue dateng kepagian dan jadi pasien pertama yang datang plus dapet nomor urut 1. Yay!

Continue reading

Prgnncy Journey: #1 Visit The Doctor

Hhhmmm.. Never thought that I’d be at this point. Tapi kayaknya beberapa bulan ke depan gue akan sharing pengalaman program hamil yang lagi gue jalanin sama Pandu. Some of you may know that I’ve been married for 3,5 years dan sampai sekarang gue belum dikasih kepercayaan untuk punya keturunan. Sedih? Iya lah, tapi lebih sedih ditanya atau di judge orang macem-macem soal ini. Panjang lah kalau ngomongin soal ini. So let’s just skip this part.

Long short story, gue dan Pandu akhirnya memutuskan untuk ya udah yuk program aja. Step pertama cari dokter. Dari awal gue selalu bilang kalau mau dokter kandungannya perempuan. Alasannya ya agak risih kalo dokternya laki, apalagi sekarang pake hijab. Jadi perasaan tuh gimana gitu kalo dokternya laki. Ini alasan pribadi aja sih.

Continue reading

Filosofi Kopi 2: Ben & Jody

NO SPOILER ALERT!!!

Dee Lestari. Salah satu penulis Indonesia favorit gue. Tapi anehnya, buku Dee yang paling hits, serial Supernova, justru satu-satunya yang ngga gue ikutin. Dulu pernah baca, sekitar tahun 2002. Seri pertama Supernova, mungkin waktu itu gue masih terlalu kecil untuk memahami isinya. Jadinya malah jadi ngga tertarik ngikutin seri berikutnya. Mungkin harus coba baca ulang sekarang, siapa tau lebih ngerti. Tapi lain dengan karya Dee lainnya, gue selalu beli pada saat baru diluncurkan. Rectoverso misalnya, udah kayak kitab kegalauan gue di masa lalu. Hahahaha.. Buku Perahu Kertas gue udah ga tau bentuknya kayak apaan saking bolak-balik di baca ulang terus.

Continue reading

Just My Two Cents

Selain toko buku, yang bikin gue happy dan betah berjam-jam di dalamnya adalah berada di toko musik. Atau dulu gue nyebutnya toko kaset. Kebiasaan ini lagi-lagi turun dari bokap yang emang suka dengerin musik. Jadi dulu ritualnya abis dari toko buku, kita ke toko kaset (pada jaman itu masih kaset). Sama kayak di toko buku, gue dan kakak gue bebas beli apa aja.

Makin gede makin ngerti sukanya musik apa, lagu yang gimana dan apa yang mau dibeli. Tapi waktu beranjak besar, bokap bilang coba usaha sendiri kalo mau beli kaset. Caranya macem-macem, dari mulai nyisihin uang jajan sampe jualan. Jualan gue macem-macem, yang gue inget bikin gantungan tas dari pita. Harga kaset waktu gue SD masih 4.000, mulai SMP udah 13.000an kalo kaset musisi luar 18.000an. Beranjak SMA naik lagi jadi 20.000an. Gue masih inget, waktu mulai ABG dan udah ngerti sedikit soal musik kaset pertama yang gue beli itu Dewa 19 album Pandawa Lima, yang kedua Potret album II.

Dari sejak itu, gue suka ke toko musik. Entah cuma liat-liat, atau ujungnya beli. Pokoknya ke toko musik ga pernah kelewat kalo lagi ke mall. Di toko musik waktu itu masih bisa dengerin dulu kaset/cd yang mau kita beli. Ada player dan headphonenya. Seru lah pokoknya di jaman itu. Continue reading

An Instrumental Childhood

Masih dalam suasana lebaran, maaf lahir batin ya. Ada atau ngga ada yang baca blog ini, I apologize for any mistakes that I’ve made from the deepest of my heart.

Libur lebaran kali ini ya standar seperti biasa. Bolak-balik Jakarta Bogor dan harus ke Bandung di hari kedua lebaran. Macet pulak, tujuh jam aja dulu di jalan. Yuk mareeee.. Sekarang udah di Jakarta lagi, Pandu masih libur sampai hari Minggu nanti. Udah agak mati gaya sih, tukang jualan belum pada buka, yang udah pasti buka cuma mall. Masalahnya mall penuhnya ngga karuan, mau parkir aja susah. Zzzz… Jadi seharian di rumah terus.

Kalau udah bingung mau ngapain, ujung-ujungnya suka browsing ngga jelas. Apa juga dicari. Tadi ngga sengaja di homepage Youtube ada video choir gitu, nyambung ke Twilite Orchestra. Dari situ inget kalo gue pernah les biola. Flashback lagi kenapa bisa sampe les biola, karena almarhum Papa selalu “jejelin” Vanessa Mae.

Waktu kecil, sekitar kelas 4 atau 5 SD or even younger setiap hari Sabtu dan Minggu pagi Papa selalu punya cara untuk bangunin anak-anaknya. Dari mulai pasang kaset (masih jamannya kaset) ayat-ayat Al-Quran yang dibacain Syeikh Sudais (imam besar Masjidil Haram) sampe pasang VCD musik-musik instrumental dengan volume paling kenceng pake speaker. Serumah kedengeran, jadilah anak-anaknya kepaksa bangun.

Continue reading