Writing

Kemampuan menulis gue ternyata jauh berkurang. Hal ini gue sadari setelah sekian lama blog ini terbengkalai, lalu gue mulai mencoba untuk nulis lagi. Ada satu titik dimana untuk menyelesaikan satu post aja gue butuh lebih dari dua hari dengan berpuluh-puluh kali revisi dan save draft. Ngga ngerti kenapa sih tadinya, cuma kok mikir ini kenapa sih lama banget nulis satu doang. Daritadi hapus-tulis-hapus-tulis terus. Akhirnya dengan penuh kesadaran gue yakin kalo ini kayaknya karena gue udah terlalu lama ngga nulis, nulis apapun itu kecuali nulis di amplop kiriman dan nota kalo ada yang beli dagangan :D.

Dari situ gue mikir, kayaknya harus dibiasain lagi untuk nulis. Bisa tulis apapun yang mungkin akhirnya ga ada faedahnya hehehehe.. Eh tapi setidaknya untuk merekam jejak hidup gue deng. Terus gue juga mikir, mau ngapain lagi ya di hidup ini? Ngerjain sesuatu yang gue suka, syukur-syukur ada manfaatnya untuk orang lain. Lalu gue sadar, di handphone juga udah ga ada aplikasi WordPress, waktu handphone lama gue punya dan suka nulis-nulis point postingan disitu untuk diteruskan tulis di laptop.

Continue reading

Jogja Trip 2017

Setelah nikah, gue dan Pandu hampir bisa dibilang ga pernah travelling berdua lagi. Satu, Pandu kurang suka travelling (gue aneh sih ada ya orang ga suka travelling tuh gimana, datang dari mana orang itu, terus inget itu suami sendiri -__-“), yang kedua prioritas setelah nikah itu nabung nabung dan nabung, karena kami berdua belum dikasih anak jadi kita pikir ya udah ditabung aja uangnya.

Travelling berdua disini maksudnya yang bener-bener berdua, kalau yang kemarin ke Qatar itu ngga masuk hitungan buat gue. Karena sifatnya nengok kakak, ngga hanya ada kita berdua. Masuk di tahun ketiga pernikahan dan Pandu merasa udah bosan dengan rutinitas  yang itu-itu aja, dia ngajak liburan. Ya Allah, durian runtuh ngga sih? Jadilah gue si anak gratilan yang maunya liburan mulu ini ga pake mikir satu kali (karena ga mungkin dua kali) langsung cari tiket dan hotel.

Kenapa ke Jogja sebenernya ga ada alasan apa-apa sih selain gue udah lama ga ke Jogja. Terakhir dua tahun lalu, itu pun nikahan sepupunya Pandu yang jadwalnya penuh dari kita datang sampai pulang. Ga sempet ngapa-ngapain, makanya yaudah deh ke Jogja aja. Selain itu, kita pengen yang santai, ga ngejar apa-apa, ga pake itinerary pula. Kalau ke Bali kan pasti pengen kesini kesitu belum lagi jarak dari satu tempat ke tempat lain bisa aja ada yang jauh. Nah, kita lagi ga mood sama yang kayak gitu. Lagi ga pengen eksplor apapun kecuali KULINER! Sesuai motto hidup, jajan is life! 😀

Continue reading

Critical Eleven

Mulai dari mana ya? Hhmm.. Mungkin gak banyak yang tau kalo gue itu penggemar buku-bukunya Ika Natassa. Selain emang gue ga pernah cerita (yang mana gue juga ga ngerasa perlu cerita soal ini ke orang lain), gue lebih suka membaca pada saat sendiri. It is more like my sanctuary and me-time.

Kalau soal Ika Natassa, ini soal lain. Pertama kali baca bukunya straight from her very first book, A Very Yuppy Wedding (AVYW) back in 2008. Pada saat itu gue lagi suka-sukanya baca novel genre Metropop. When I found out her first book, I instantly fell in love. Dari situ gue selalu beli buku karyanya Ika. Bahkan si AVYW ini sempet hilang bukunya, entah dipinjem siapa. Ya standar lah kalo udah dipinjem sih bhay! Kecil kemungkinan akan kembali. Sampai akhirnya ada temen gue jual-jualin bukunya, gue beli lagi dari dia yang original cover ya, bukan yang udah diperbaharui. I always love the original version one, gue ga suka kalo buku yang udah diangkat ke film terus cover bukunya diubah jadi poster film. It’s a big no!

Continue reading

Stuck In The 90s

Boleh dibilang gue itu anaknya jadul dan ga update. Padahal dulu kerja di TV, pegang program musik pula, walaupun pada saat itu program musik lokal dan jamannya lagi boyband, girlband dan musing-musik bernuansa Melayu. Ga update disini maksudnya dalam hal perkembangan musik, film, fashion apalagi jauh dari kata update. Selain kerja di TV, dari jaman sekolah gue ga pernah lepas dari yang namanya earphone. Dari masa kejayaan walkman, gue selalu punya walkman dan tiap hari dibawa ke sekolah. Walkman hilang, ya beli lagi, bela-belain nabung malah. Cuma ya itu, kalo sukanya satu ya itu aja terus sampe budeg didengerin. Yang didengerin itu lagi itu lagi, dia lagi dia lagi, pun kalo bertambah kesukaannya ya lama dan telat, orang lain udah bosen gue baru suka.

Di saat gue tergila-gila dengan walkman, saat itu gue lagi crazy over The Moffatts. Kalo anak 90an pasti tau deh sama band ini. Dari album pertama, Chapter I: A New Beginning sampe album terakhir yang mereka rilis sebelum akhirnya bubar, Submodalities, gue punya lengkap. Bahkan album pertama pas mereka masih kecil dan nyanyi lagu country juga gue punya. Eh terus setelah bubar, Clint sama Bob bikin band baru namanya Hidell juga gue beli kasetnya deng. Kamar gue sebagian temboknya ditempelin poster-poster The Moffatts. Hahahahah ya alay lah pokoknya. Favorit gue si Clint, yang dulu rambutnya punya jambul emas. Tsaaaah.. Jambul emas wasaimaaaas.. Anjiir lawakan Global Tipi banget ini line terakhir :D. Westlife dan The Moffatts adalah kecintaan gue sampe akhirnya gedean dikit (SMA dan kuliah) gue mulai sok-sok dengerin musik soul.

Berhubung gue anaknya setia, sampe saat ini gue masih dengerin The Moffatts dan Westlife. Mungkin salah satu penyesalan terbesar hidup gue adalah ga sempet nonton Westlife langsung, padahal mereka beberapa kali ke Indonesia. Nonton farewell concertnya di Youtube aja gw udah mau mewek, receh emang gue tau. But luckily, tahun 2001 (gosh, it was 16 years ago!) gue sempet nonton konser The Moffatts di Tennis Indoor Senayan ditemenin emak gue yang tiba-tiba ikut masuk ke venue dengan beli tiket di calo! Iye, itu emak gue doang yang begitu kayaknya hahahaha..

Anyway, daripada terus menyesali apa yang sudah terjadi, tiba-tiba ada angin segar di penghujung tahun 2016 kemarin. The Moffatts Reunion Farewell Concert! Mau matik ga lo??? Bok, ini The Moffatts lho! Yang bikin gue lebih deg-degan ga kedapetan tiketnya daripada nonton Coldplay di Singapore atau Bangkok! Ga pake pikir panjang, ya gue beli lah ya itu tiketnya di hari pertama penjualan. Saya berjanji tidak akan mengulang kesalahan dengan tidak menonton farewell concert. Couldn’t be more excited than this and will tell you about the concert later! Yiiihhhaaaa…

Lupa!

Gue lupa ternyata gue pernah bikin blog di Blogspot yang tadinya dipersiapkan untuk wedding preparation. Entah barusan lagi ngapain, tiba-tiba kebuka lah itu si Blogspot. Hahahaha.. Asli bagian ini lupa banget! Terus gue bikin blognya tahun 2012, sedangkan lamaran aja baru Agustus 2013 dan nikah Maret 2014.

Terlalu rajin dan kelewat pede emang batasnya tipis guys!

End of Year Surprise! #DohaTrip Highlight

So, here is our highlight during our Doha trip end of 2015.. Ini in random order ya, pokoknya yang jadi kesukaan kami berdua selama Doha trip aja. Soalnya udah ga inget hari ke harinya ngapain aja. Hehehehe 😀

Afgan Brothers Restaurant

Ini cita-citanya Pandu. Soalnya diceritain nyokap waktu dia kesini makan di Afgan. Makan nasi mandi, yang katanya ga bau kambing sama sekali. Sebagai penggila daging kambing, Pandu merasa wajib untuk kesini. Suasana restonya Arab banget, duduk lesehan, berkarpet dan banyak bantal trus di sekat-sekat per ruangan. Jadi privasi terjamin (macem mau ngapain aja disini). Waktu itu kita pesen lamb mandi rice, mix salad, mix kebab. Enaaaak! Gue kan ngga makan kambing, tapi disini enak ternyata, bener apa kata emak. Paket lamb mandi rice udah termasuk soupnya yang entah apa namanya itu dan bawang bombay. Satu porsi kalo gue sih bisa berdua, gede soalnya. Pun potongan kambingnya pun gede. Dan gue suka mix saladnya. Isinya hummus, macem-macem cocolan gitu deh plus udah ada rotinya. Suka pokoknya makan disini.. I’ll be back for sure.

Welcome Food

Welcome Food

The Most Waited Mandi Rice

The Most Waited Mandi Rice

Continue reading