Lombok Review #3 – Gili Trawangan

Day 2..

Hooraaaaaaay!!! Kita udah di Gili Trawangan.. Dianter sama Pak Aris (driver yang disewa EO yang undang GBS), jalan dari Mataram sekitar jam 10, habis sarapan trus siap-siap.. Sebelum pergi T’Iin ngeberesin urusan perextend-an mas Gugun dll, trus kita capcus ke pelabuhan Bangsal. Karena kita ngga ada waktu untuk mampir ke pantai Senggigi, jadinya jalan menuju pelabuhan Bangsal kita minta lewatin Senggigi, sebenernya bisa lewat jalan pintas yang membelah bukit dan hanya makan waktu 30 menit dari pusat kota Mataram, cuma karena pengen liat Senggigi akhirnya lewat jalan biasa yang makan waktu sekitar hampir 1 jam. Jalan menuju pelabuhan Bangsal lumayan berkelok-kelok, dan jalur yang menuju Lombok Utara ini pemandangannya keren banget.. Kita disuguhin kebun dengan sapi-sapi, jalan kecil di pinggir pantai, jembatan-jembatan tinggi menghadap laut.. Keren! Dan di perjalanan menuju pelabuhan Bangsal ini sempet 2-3x berhenti, pertama di deket pantai Senggigi, jadi ngeliat Senggiginya dari atas jembatan.. Bagus, tapi rame sama kapal yang entah mau kemana.. Pantainya panjang, dan udah rame sama cottage, penginapan.. Bersih sih kalo diliat dari atas, ini baru permulaan, belum sampe Gili. Kedua, berhenti di Bukit Malimbu.. Ini juga keren banget, asli..

Me with Bukit Malimbu as the background

Me with Bukit Malimbu as the background

Setelah kurang lebih 45 menit dari Mataram, akhirnya nyampe juga ke Pelabuhan Bangsal. Untuk sampai di pelabuhan, ada dua cara.. Yang pertama, kendaraan di parkir di “terminal”, artinya ngga persis parkir di pelabuhan Bangsal, dan kita harus naik cidomo (delman) untuk sampe ke pelabuhan. Harga cidomo dari “terminal” ke pelabuhan 20ribu. Yang kedua, kendaraan langsung parkir di pelabuhan, ada biayanya, gue ngga tau persis berapa.. Sampai di pelabuhan langsung beli tiket nyebrang ke Gili. Harganya sendiri beda-beda, ke Gili Air 10.000, ke Gili Meno 11.000, dan paling mahal ke Gili Trawangan 13.000. Itu untuk public boat ya, yang kurang lebih bisa nampung sampai 40 orang beserta barang. Bisa juga sewa private boat seharga 320.000 untuk kapasitas minimal 20 orang. Nanti setelah beli tiket, petugasnya akan manggil penumpang sesuai tujuannya masing-masing. Lama nyebrang dari pelabuhan ke Gili Trawangan kurang lebih 20 menit. Ngga berasa sih, kecuali panas karena emang gue datang siang bolong.. Hahahahahahaha :D. Dan tetap dengan masalah yang sama, kalo di Gili Trawangan ini kita belum punya tempat nginep.. -___-” di kapal gue ketemu orang asli Gili Trawangan, dia ngasih tau kalo penginapan yang agak murah itu letaknya ngga persis di pinggir pantai, kalo yang pinggir pantai itu harganya lebih mahal. Dan kalo makan bisa di pasar seni yang harganya lebih bersahabat.

Dengan berbekal koper ala Dora dan alat snorkeling akhirnya kita makan dulu di pasar seni, harga makanannya masih normal sih menurut gue.. Ngga semahal yang dikira.. Gue pesen nasi cumi asam manis harganya 35ribu, lumayan lah ya.. Dan ini di pasar, bukan di restoran. Pasarnya jangan bayangin pasar becek, tapi ini pasar yang jual barang-barang kerajinan gitu.. Nah, sambil makan ini gue dan T’Iin cari-cari hotel lewat…. Agoda -___-“. Sampailah pencarian ada hotel yang available, namanya Tropica Gili, taunya T’Iin udah keburu booking.. Teeet! Rencananya cuma mau nginep di hotel ala backpacker yang low budget gitu, cuma udah hopeless dan males keliling karena bawaan banyak akhirnya yang ada aja. Hehehehe :D. Setelah di telepon si hotel, katanya letaknya di belakang kantor cidomo (delman), akhirnya setelah makan kita jalan ke arah pelabuhan, jalaaaaaaaan terus sambil gue geret-geret koper tuh kan.. Tapi berasa jalan udah lama kok kantor cidomo-nya ngga ada melulu, pada saat mulai putus asa kita nanya ke orang, you-know-what??? Udah KELEWAT AJA GITU!!! Katanya kantor cidomo itu letaknya di pelabuhan, tempat kedatangan kita.. Dan si Tropica Gili ini persis ada di belakangnya! Doeeeeng!!! Itu mah udah kelewat daritadi atuuuuh.. Yaudin mau ga mau puter arah lagi, geret-geret koper lagi bari jeung hareudang da tengah hari bolong.. Amsyoooong, cyiin!!! Ngga lama ketemu juga tuh si Tropica Gili, setelah ngurusin check-in dll kita dianter ke kamar yang letaknya di lantai 2..

Jreng-jreeeeng.. Kamarnya GEDEEEEEEEE GILLAAAAAAAA.. Ternyata tipe kamar yang kita pilih adalah tipe apartemen.. Dimana kamarnya sendiri terbagi 2 ruangan, satu kamar tidur, satu lagi dapur, ruang tv, dll.. Ada terasnya pulak.. Dan dapurnya super komplit, dari blender, microwave, dispenser, bumbu-bumbu dapur semua ada.. Gembel! Belah mana yang hotel backpackernya ini mah.. Tau gitu di Mataram belanja sayur yah.. Pancinya segala ada.. -___-“. Leyeh-leyeh sebentar sambil ketiduran dan jam 15.30an kita jalan untuk… LARI!! Iye, niat beud dah kalo kata anak jaman sekarang, gue dan T’Iin emang rencana mau lari ngiterin Gili Trawangan dan bawa perlengkapan lari dari Jakarta. Jangan kira jam 15.30 itu udah teduh.. Tintah, cyiiin! Matahari tetap bersinar dengan semangatnya.. Dan gue nanya ke penjaga hotel kalo ngiterin Gili Trawangan berapa lama, dia bilang 1,5 jam.. Uhuk!! Lama yeee.. Yaudah lah sekalian ngejar sunset juga..

Beneran lho ini panas dan jauh.. Sampe 1K pertama, rute kepotong private beach dan memaksa kita untuk lari masuk-masuk ke dalam Gili Trawangan yang bagian rumah-rumah warga.. And the track was so dusty! Jadi sepatu langsung kotorrr karena debu, dan karena tracknya tanah berasa lagi trail run.. Di tengah perjalanan kita ngelewatin jalan dimana kiri dan kanannya sapi/kerbau.. Asli, serem takut tiba-tiba ngejar.. Hahahahaha dongo deh pokoknya! Jadi pas ngelewatin bagian itu gue jalan.. Dan ternyata banyak juga bule-bule pada lari, ngga banyak sih, ada lah tapinya.. Dan bule-bule ini larinya pada ngga pake baju yang cowok-cowok.. Nah situ enak bule pengen tanning, gue lari ngga pake baju perut bleberan awur-awuran.. Ternyata bener lho apa yang penjaga hotel bilang, jauuuuh ngiterin Gili Trawangan, dan sambil lari kita potoh-potoh -___-” kan santai ceritanya, jadi bisa sambil menikmati pemandangan.. Hihihihi ๐Ÿ˜€ Akhirnya setelah 6K yang mana itu “kayaknya” hanya sepertiga dari Gili Trawangan kita memutuskan untuk berhenti diย cafe Paradiso apalah itu namanya untuk liatย sunset.. Alhamdulillah baguuuus, I guess that was the best spot to see the sunset dan dapet sofa bed di pinggir pantai.. Ahseeeeek! Tapi pemandanganku terganggu sedikit karena kehadiran si bule alay.. Mihihihihi ๐Ÿ˜€ I don’t know ada apa dengan dia sampe bawa-bawa bola kaca yang dia pake joged-joged, trus dia datang entah sama siapa lah itu perempuan bule juga.. Dan pas lagi mereka foto-foto, tiba-tiba si cewenya pergi bentar trus balik lagi bawa kertas yang udah dia tulis inisial!! Hahahaha trus foto-foto lagi.. Anjiiir ada juga bule alay!

I run to catch the sunset..

I run to catch the sunset..

Sunset @ Gili Trawangan day 1

Sunset @ Gili Trawangan day 1

Setelah bersunset ria, kita mutusin untuk pulang karena udah kemringet ngga keruan pleuuus lengket pulak badannya.. Dan perjalanan pulang masih jauh sodara-sodaraaaaaaaaaa.. Mana jalan kaki kan ya, orang mah di Gili Trawangan pada sepedaan keliling pulau, gue sama sepupu belagak gilak sok-sokan mau lari.. Alhasil pegel kekong akika jalan melulu.. Tapi untungnya ngelilingin Gili adalah jadi tau spot-spot keren buat besokannya, kayak pas lewat di depan Villa Ombak, ada cafe namanya The Pearl asli lucuuuu, harus banget pokoknya duduk-duduk disitu besok-besok. Sampe hotel cuma mandi trus jalan lagi buat makan. Dan memutuskan untuk makan di Scallywags Organic Resto & Bar.. Letaknya ngga jauh dari pasar seni. Makanannya jenisnya beragam, bisa barbequean dengan pilih ikan sendiri, atau ala carte.. Karena ngga pengen makan seafood, akhirnya pilih their famous pie.. Asli enaaaak! Kalo yang beef gue pilih, isinya kayak beef curry gitu, disajiin masih super panas dan pastrynya super renyah.. Enyak! Kalo yang chicken, kayak chicken white sauce cream gitu.. Enak juga, both served with potato wedges, harganya 50ribu tapi worth the price and wait (nunggunya lama).

Sambil jalan pulang ngecek-ngecek tempat buat booking snorkelling besok. Karena kita ngga mau ikut public boat, rame banget, satu boat bisa sampe 30 orang katanya.. Males yak! Rame.. Akhirnya milih private boat, dan bertemulah dengan Pak Abdi, yang punya penginapan Abdi cottage dan massage. Harganya mentok di 580ribu untuk satu hari.. That was the best price we can get karena tempat lain buka harganya 900ribu dan mentok di 750ribu. Setelah urusan perbookingan selesai, kita balik ke hotel untuk cepet-cepet tidur karena besok akan main aiiiiir seharian.. Ciao!

Advertisements

Lombok Review #2 – Mataram & GBS Performance

Day 1..

Sampai di Lombok sekitar jam 9.40an, panassssshhhh.. Asli panas banget!! Sepanjang perjalanan dari Jakarta ngga bisa tidur, ini kebiasaan kalo flight pagi rencana tidur di pesawat pasti selalu gagal.. Entah kenapa.. Airport di Lombok ini baru katanya, keliatan sih dari bangunannya yang masih bersih dan modern, tapi ngga terlalu luas.. Sampai di airport semua barang udah di handle sama crewnya GBS, gue, T’Iin, anak-anak GBS dan Baim langsung menuju tempat makan.. Laffffaaar, tapi si Jono ngotot pengen ke hotel aja, mendingan tidur daripada makan katanya.. Gue sih mending tidur sambil makan *laaaaaah

Ternyata jarak dari airport ke pusat kota Mataram itu lumayan jauh, sekitar 45 menit.. Jreng! Kalo kata GPS, si airport adanya di daerah Praya, Lombok Tengah. Ok, skip that part, jump into the stories.. Ternyata kita diajak makan sama panitia (EO) yang ngundang untuk makan di XO Suki, teeeet! Itu mah di Jakarta juga ada yah, cuma yaudah lah daripada manyun kelaparan.. Sikat bleh! Dan bener aja lho nyampe sana ngga kira-kira makannya. Huaahahahahahha.. Bowie pesen banyak banget, dari nasi goreng, tahu, cumi, trus mas Gun, gue dan T’Iin sharing sukiyaki.. Asli ngambilnya kayak orang ngga makan 7 minggu.. Mas Baim sama Jono juga makannya ngga kira-kira, banyak! Alhamdulillah kenyang yah..

Abis makan, straight to the hotel, yang kita denger dari panitia kamarnya belum siap semua.. Malah yang buat kru udah siap, yang buat player belum.. Oia, pas kita makan, kru ngga ikutan makan karena mereka langsung menuju venue tempat nanti malem main yang letaknya persiiiiiiiis di depan hotel, namanya Lapangan Sangkareang. Di perjalanan menuju ke hotel si Jono tetep kentut.. Did you eat shit, Jon? Giils baunya parah, sampe mas Gun buka kaca pengen munt*h saking baunya.. Perjalanan dari XO Suki ke hotel kurang lebih 15 menitan. Sampe di hotel Alhamdulillah kamar gue dan T’Iin udah siap, tapi sambil nunggu, kita diajakin mas Eko (manager Baim) untuk liat pameran, karena GBS diundang ke Matam itu acara Pameran Produk Dalam Negeri. Di dalem pamerannya, dijual hasil-hasil karya masing-masing daerah, kayak misalnya dari NTB dijual tenun dan mutiara, trus dari daerah mana gitu dijual makanan khasnya, dll. Ngga terlalu besar sih pamerannya, kalo dikelilingin paling ngga nyampe sejam. Yang unik dari pameran ini, di booth provinsi NTB ada satu keluarga penenun, beneran satu keluarga. Yang ngelayanin pengunjung itu bapaknya, ibu dan anak-anaknya yang nenun disitu. Sampe anaknya yang kecil umur 4 tahun udah bisa nenun. Nah, sayangnya gue ngga ketemu sama yang umur 4 tahun, lagi makan katanya. Gue ketemu sama yang 15 dan 11 tahun aja. Disuruh nyobain sih, cuma gue ngga berani takut salah.. Kalo salah itu ribet harus bongkar lagi, kan kasian orangnya yak kalo gue cuma ngancurin doang.. Hehehehe ๐Ÿ˜€

Tenun Girls

Tenun Girls

Abis dari pameran, balik ke hotel buat.. Mandi!!! Asli gerah banget, matahari berasa lagi clearance sale, terik giilllaaaaaaa.. Dan ternyata kamarnya ngga satu lantai sama yang lain, dan rencana pengen berenang pun musnah gara-gara kolam renangnya di tengah-tengah deket lobby dan restoran.. Jadi kalo renang diliat sama yang lagi di lobby dan diliat orang makan.. Males kaan.. Abis mandi taunya ketiduraaan.. Zzzzzzz, ngga kerasa bangun udah mau maghrib, dan sesuai rencana semua pemain dan kru standby di lobby hotel jam 18.30 karena kalau sesuai rencana GBS feat. Baim akan naik jam 20.00 paling telat. Jadilah abis maghrib langsung siap-siap dan meluncur ke lobby. Taunya di lobby baru ada Mas Gun dan Baim aja, Bowie ada tapi belum siap-siap, Jono masih di kamar, masih tidur kayaknya. Akhirnya mendekati jam 19.00 semua bersiap dan tinggal nunggu kabar dari panitia kalo udah mau naik, karena jaraknya cuma tinggal nyebrang jalan doang ke venue, jadi semua memutuskan untuk jalan kaki aja. Tadinya udah disiapin mobil, tapi ya ngapain naik mobil.. Orang kayak tinggal nyebrang dari Senayan City ke PS, even closer..

ย To be honest, that was my first time watching GBS live.. Never watched them before hehehehe ๐Ÿ˜€ maafkan sepupuuuu.. Tapi walaupun ngga tau lagu-lagunya, gue menikmati penampilannya.. Lagu-lagunya cukup easy listening di telinga. Though it’s blues dan banyak permainan melodi gitar yang “kedengerannya” berbelit-belit, tapi bisa dinikmati. Jono dan Bowie juga kerap kali solo performance dengan instrumennya masing-masing. Kalo Baim sih as we know dia emang jago main gitarnya, dan ketika lo melihat dia ngebawain lagu diluar Ada Band dan The Dance Company, you’ll know how skilfull he is.. Asli keren! Oia, crowd Mataram keren!!! Kalo menurut anak-anak GBS, ini pertama kalinya mereka ke Mataram dan ngga nyangka kalo orang-orang bakal banyak sing along dengan mereka.. Dan itu juga yang gue liat selama 1,5 jam penampilan mereka.. Para penonton banyak ikutan nyanyi, bahkan di lagu yang ngga jadi hits sekalipun.. KEREN!!! I think I start to love the band ๐Ÿ˜€ (bukan karena they are managed by my cousin). Musik-musik kayak gini, musisi seperti ini yang harusnya lebih banyak terkespos di layar kaca..

GBS feat. Baim Performance

GBS feat. Baim Performance

Performance GBS feat. Baim selesai sekitar jam 9.15, dan semua langsung kembali ke hotel.. Player nerusin jalan menuju Senggigi karena diundang pihak blues community Mataram yang lagi nyelenggarain Blues Night. Sementara para lelaki jalan, gue dan T’Iin memutuskan makan. Oia, untungnya driver yang disewa EO berbaik hati mau anterin gue dan T’Iin ke pelabuhan Bangsal besok untuk nyebrang ke Gili. Yippie! Satu masalah selesai, yang lainnya masih menggantung.. Seperti… Eeeerrrrrrrrrrrr.. Hotel -___-“

Lombok Review #1

I finally back to Jakarta after a 4D3N trip to Lombok. That was my first experience ever to visit the town.. Itulah sebabnya kenapa sangat antusias untuk pergi. Sebetulnya pergi untuk nemenin sepupu T’Iin yang jadi manager band Gugun Blues Shelter (GBS), kebetulan GBS ada gig di Mataram tanggal 31 Agustus malem kemarin, kebetulan di Mataram ya kenapa juga ngga sekalian untuk extend berlibur ke Gili(s) karena udah deket sayang juga kalo ngga nyebrang. Makanya T’Iin ngajak gue, karena she’s the only woman in the team.. Dan ngga mungkin juga kan kalo dia pergi ke Gili sendirian.. Garing amat! Hehehehe ๐Ÿ˜€ oia, dan kayaknya posting tentang Lombok ini akan gue bagi dalam beberapa post, karena bakalan panjang banget kalo disatuin.. Untuk part 1 ini, kita cerita tentang persiapan sampai hari keberangkatan yaaa..

TIket pesawatnya sendiri udah lama di booking, sekitar 1,5-2 bulan sebelum keberangkatan.. Tapiiiiiiiiiii bukan berarti hal-hal lainnya udah di booking ya.. Hihihihi ๐Ÿ˜€ karena kita akan nginep di Mataram dulu dalam rangka GBS ada gig, jadi hotel di Mataram udah aman karena itu disiapin EO yang ngundang.. Rencananya akan nginep 2 malam di Hotel Santika Mataram. Manggungnya sendiri tanggal 31 malem, tapi anak-anak GBS pada extend karena tadinya mau ketemu temennya mas Gugun yang orang manalah itu dari Eropa sana, tapi belakangan di cancel karena si temennya itu udah balik di tanggal kami datang.. Rencananya jugaaaaaaaaaaaaa karena mas Gugun mau ketemu orang, automatically sepupu gue harus nemenin dong yaaa.. Makanya planning awalnya adalah di Mataram dari tanggal 31 Agustus – 1 September, tanggal 2 pagi nyebrang ke Gili, dan balik di tanggal 3 karena pesawat kita ada di tanggal 3 September siang.

Pas tau kalo ternyata Mas Gugun ngga jadi ketemu temennya, berarti seharusnya udah bisa nyebrang ke Gili tanggal 1 September. Sampe detik-detik keberangkatan, gue dan sepupu belum juga booking hotel yang bakal didatangi selama kita stay di Gili Trawangan.. Hahahahah asliiii ini liburan paling ngga terencana selama hidup gue.. Dan kita berdua belum pernah ke Gili.. Jreng!! Asli go show ini mah.. Liat-liat hotel sih udah di internet, hampir tiap hari malah, tapi ngga juga ada yang di booking. Entah kenapa malessss banget..ย  Terus apa ya? Oia, udah minta bikinin itinerary juga ke temen sekantor yang juga traveller untuk selama kita di Lombok, bahkan udah lengkap sama nomor telepon penginapan, driver, objek wisata endesbrey, tetep juga ngga ada yang dihubungin.. Huahahahahaha ๐Ÿ˜€ gesbleg ini mah!

Sampailah di hari keberangkatan di tanggal 31 Agustus dengan modal tiket pesawat PP, hotel 1 malam di Santika. Udah itu doang yang dipegang.. Sisanya gimana nanti aja :D. Ternyata kali ini GBS bakal kolaborasi sama Baim The Dance Company or you may know him as Baim ex. Ada Band. Jadi berangkat bareng sama Baim dan Mas Eko (managernya). Kalo anak-anak GBS beberapa udah pernah ketemu, mas Gugun udah pernah, Jono udah, Arif (road manager) udah sering.. Sisanya belum, baru pas di airport aja ketemunya.. Tapi mereka semua menyenangkan dan baik.. Flight kita di jam 05.50, dan gue janjian sama T’Iin di kantor jam 03.30 karena barangnya GBS banyak takut check-in nya lama. Sampe airport sekitar jam 4.15 (in the morning), yang udah dateng Bowie (drummer) dan teknisinya Kedek, terus mas Yoyo & Teddy (sound engineer), ngga lama kemudian mas Gugun datang bareng Jurek (teknisi gitar) disusul sama Ifer (fotografer). Tinggal si Jono belum datang, ternyata dia selalu last minute datang ke airport katanya. Akhirnya kita mutusin untuk check-in duluan karena si Jono juga ngga ada barang yang ditaro di bagasi. Airport hari Sabtu mah ramenya ngga usah ditanya ya.. Dari yang liburan, anak-anak band yang pada keluar kota, sampe ertong-ertong ngga jelas juga adinda cyiiin.. Sempet ketemu roadman-nya Lyla yang ternyata dia kok pegang koper mic-nya Ira Swara -___-” dan ketemu Papham, ex host gue di Ampuh.. Ya ampyaaang kangen banget, tapi karena buru-buru ngga sempet ngobrol banyak, dia ke Semarang.

Setelah percheck-in-an semua selesai, sebagian nunggu sambil makan dulu di deket gate.. Sebagian ngerokok, sebagian lagi entah kemana.. Akhirnya jam 5.20an kita boarding.. Dan tepat jam 5.50 pesawat take off.. So,see you at Lombok International Airport! Ciao!