The Holiday

Holla!

Seiring dengan berakhirnya masa cuti dan liburan singkat yang dihabiskan di negeri tetangga, yang pastinya menguras kantong lebih dalam lagi *elus-elus tabungan* maka dimulai lah cerita perjalanan 4 hari 3 malam yang gw lalui dengan sepupu gw… Perjalanan yang berawal dari tiba-tiba beli tiket ini cukup memuaskan hati dan pikiran, mengistirahatkan dari rutinitas yang cenderung mulai (sangat) membosankan…

Hari pertama, 9 Januari 2013.. Jam 4 pagi gw udah dijemput taxi menuju bandara karena flightnya jam 7 pagi ajah teman-teman.. Sebelumnya jemput T’Iin (sepupu gw) itu di kantor. Jalan dari Kuningan sekitar jam 4.15an, sepanjang jalan dari Kuningan menuju airport ujan guedeeeee yang sempet bikin panik takutnya ujan berkepanjangan. Sampe bandara jam 4.45 dengan keadaan masih hujan sangat besar. Akhirnya mutusin buat masuk aja, siapa tau counter check-in nya udah buka, dan ternyata belum saudara-saudara!!! Even flight kita aja belum ada di information board!!! Meeeeh -___-” yang lucu dari kejadian nunggu pesawat, boarding roomnya harusnya di D6, tapi pas nyampe sana ternyata masih tutup, trus gak lama ada petugas Batavia yang keluar trus bilang “Mba, kayaknya dipindahin ke D5 deh, soalnya ada Qatar Airways belum dipindahin pesawatnya dari semalem” hahahahahaha ya iyalah pak, belum dipindahin, itu pesawat yang bawa kakak ipar gue yang baru datang dan orangnya masih molor di rumah 😀

Setelah nunggu, akhirnya masuk juga ke pesawat, take off nya juga on time 07.00. Perjalanan 1,5 jam lumayan berasa karena sebelah gw ibu-ibu bawa balita yang nangis mulu.. Rencana tidur di pesawat seketika musnah! Jeeeezzzzzz..

Day 1

Singapore here we come!!! Immigration dan lalalanya berjalan mulus. Langsung menuju hostel (iya, hostel ya, bukan hotel) yang ada di daerah Chinatown dengan bekal maps yang diambil di bandara. Naik MRT ke Chinatown dan nyari-nyari hostelnya yang ternyata ngga jauh dari station (untuk koper cuma 9kg, jadi geret-geret tengah jalan ngga terlalu berat). Sampe di Pillows & Toast ternyata belum bisa check in karena baru jam 11.15an, kata resepsionisnya kalo mau check in jam 2 atau sebelum 11 malem. Akhirnya mutusin buat naro koper dan ganti baju! Cuss langsung ke Orchard yang udah ada di itinerary hari pertama! Hahahahaha 😀 di perjalanan udah tau dan excited banget mau beli ina inu ini itu, pas nyampe tokonya entah kenapa langsung hilang nafsu belanjanya. Ditambah kurs SGD yang lagi kurang bersahabat, 8020 aja gitu, apa-apa makin terasa mahal! Ujung-ujungnya hari pertama cuma beli Old Chang Kee trus duduk-duduk di depan ION Orchard ditemani hujan yang selama kita disana emang konsisten turun tiap sore. Pegel muter-muter Orchard, mutusin buat ke Mustafa Centre sambil tetep ujan, gak lama dari sana akhirnya balik buat istirahat karena besok gonna be a long tiring day!

Oia, nyampe hostel, ini bentuknya kayak dorm gitu.. Jadi pake bunk bed, satu kamar (kebetulan gw pilih yang female dorm) diisi 8 orang jadi ada 4 bunk bed. Ya namanya juga sharing kamar, harusnya kan saling pengertian ya. Semua rules and regulation ada di pintu, kayak peraturan temperatur AC, matiin lampu, dll. Tapi yang namanya sharing ada aja yang egois. Ini terjadi di kamar gw, jadi ada 2 ibu-ibu Indonesia yang seenaknya banget. Tidur AC dimatiin (panas weeeeiiii), trus subuh-subuh main nyalain lampu aja gitu! Asli annoying abis! Gw males debat, jadi ya yaudah lah ya.. Percuma juga debat sama ibu-ibu, jadi dongkol aja gitu.

Day 2

Rencana hari kedua ini adalah IKEA!!! Iya, IKEA.. Karena letaknya yang ngga di tengah kota, kita harus naik MRT nyambung naik bis. Dari Jakarta gw udah nyari rute menuju IKEA ini, dan emang dasarnya Singapore sangat tourist friendly, semua directions yang ada di web emang persis sama pas kita jalanin. Turun dari MRT station di Red Hill, cuma perlu nyebrang, take bus number 33 and alight right in front of IKEA building! As easy as that.. Nyampe sini langsung super excited parah! Disini ke Ace Hardware atau Informa aja udah mau gila, apa kabar ke IKEA! Pingsan! Beli-beli buat ngehias kamar, tapi saking pengenan semua yang dipikirin masuk gak ya ke koper??? Akhirnya bener-bener milih yang bisa masuk koper aja. Makan siang disini juga, gw nyobain poached salmonnya, endes sih, harganya juga kalo di rupiahin bikin ngga rela beli makan siang -___-“. Selesai dari IKEA balik dulu ke hostel buat naro barang. Rencana sore ini adalah liat sunset (macem di Bali aja liat sunset) di Merlion. Abis naro barang dan bersih-bersih langsung jalan lagi ke Merlion, pake acara salah turun MRT, harusnya turun di Raffless malah turun di Clarke Quay! Anjiiir jalannya jauh abis, tapi karena ga buru-buru juga jadi dinikmati aja sambil ngemil BK (iye, ngemil kita BK -__-“). Sampe di Merlion niat abis nungguin sunset padahal mah mataharinya juga ga bagus-bagus amat. Setelah duduk sambil ngemil cantik nan gragas, secara impulsif kita mutusin buat ke Orchard “lagi”! Jreng!!! Kebetulan ada temen yang nitip barang, jadi sekalian cek ombak… Jalan lagi ke Orchard, muter-muter, tetep berujung beli Old Chang Kee dan pearl milk tea sambil duduk di depan ION! Hahahahahaha 😀 udah ngelurusin kaki, sekitar jam 10an kita mutusin buat balik..

Day 3

Hari ini udah ngga tau lagi mau kemana sih sebetulnya.. Trus kepikiran buat ke Bugis Street Market, cari oleh-oleh. Setelah sarapan jalanlah ke Bugis, bentar banget disana, beneran cuma cari oleh-oleh aja trus makan siang di seberangnya Bugis Junction. Kios makanan Singapore tapi halal (Insya Allah). Abis makan udah ngga tau lagi mau kemana gitu, asli! Hhhmmm.. Akhirnya seperti biasa balik ke hostel buat naro barang-barang sambil sholat dll, dan bertekad untuk menyusuri Orchard “again” dari ujung ke ujung! Iye, soalnya dari kemaren cuma seputar ION-Wisma Atria-Takashimaya aja. Hari ini bertekad menyusuri dan sengaja turun MRTnya di Somerset. Dan bener aja, puter-puter kali ini menghasilkan beberapa barang yang ternyata di beberapa store diskon padahal di mall lain ngga! Aneh, padahal barangnya exactly the same! Pas lagi di H&M ujan turun gedenya ngga kira-kira! Guedeeeeeeeeeeee bangetttttttttt!!! Daripada neduh diluar mending masuk lagi ke dalem dan menghasilkan celana jeans H&M seharga $17.90 alias 150ribuan aja! *bangga* hahahahaha 😀 setelah agak redaan baru kita nyebrang lagi, ke Paragon, Takashimaya “again”, Lucky Plaza, balik lagi ke Atria dan terakhir ke ION “lagi” sambil pulang. Oia, di hari ini pula baru ngerasain beneran makan malem, itu juga gara-gara makan di Ayam Penyet Ria di Lucky Plaza. Lagi-lagi harganya kalo dirupiahin di Jakarta udah bisa dapet Sushi Tei 3 piring! Zzzzzz… Setelah yakin ga ada lagi yang dicari, kita balik buat packing karena besok harus pagi-pagi ke bandara to catch our flight at 10.35am!

Highlight dari liburan singkat ini adalah bankrut!!! Hahahahaha asli!!! Tapi ini juga pertama kalinya gw liburan bener-bener puas dapet barang buat diri sendiri tanpa pusing mikirin oleh-oleh!!! And biggest expense ever!!! Ya sekali-kali mah boleh lah ya nyenengin diri sendiri.. Kalo kata Abah, harus menikmati hasil kerja.. Nabung udah pasti, tapi ga ada salahnya juga nikmatin hasil kerja keras kita. Hehehehe 😀 makasih juga T’Iin buat tiketnya.. Hahahahaha semoga rezekinya makin banyak dan berkah pastinya.. Hhhmmm.. Semoga ke depannya akan ada rezeki buat jalan-jalan lagi.. Amiiin 🙂

IMG_0453IMG_0473

1IMG_0484IMG_0474IMG_0472IMG_0455IMG_0454IMG_0452

Travel Light

Mengingat dalam seminggu lagi saya akan melakukan perjalanan yang ngga jauh-jauh amat, I guess packing is on the top of the list.. Pengalaman packing gw ngga terlalu bagus, tapi dari situ justru banyak belajar, ditambah kakak gw yang emang traveller with two toddlers, dan kakak ipar gw yang bikin website travelling karena dia emang travel junkie. Awal-awal travelling sendiri kayaknya semua barang mau dibawa, kalo bisa lemari dibawa sih gw bawa kayaknya, sungguh sangat tidak efisien. Paling berat adalah waktu ke Surabaya just for ONE night, bagasi gw 12kg!!! Gw juga ngga ngerti kenapa bisa berat banget, yang gw inget gw bawa banyak sepatu, hair dryer (ini a must thing for me), setrika travelling dan baju yang banyak. Prinsip packing gw dulu adalah bawa banyak baju supaya di tempat tujuan gw bisa milih mau pake baju apa (which is at the end, some of them are useless).

Makin sering pergi sendiri makin tau juga trik packingnya, intinya adalah tau tujuan per harinya mau kemana, jadi jumlah baju yang dibawa bisa diitung. Untuk trip yang akan gw lakukan, perjalanan akan memakan waktu 4 hari 3 malam, dan gw udah bikin itinerary perjalanan selama 3 hari disana. Bukan bermaksud menggurui, tapi siapa tau list yang akan gw bikin dibawah ini bisa berguna untuk yang baca 😀

clothesBaju. Ini yang gw bilang tricky. Yang harus dilakukan pertama, based on my experience adalah tau kemana aja kita pergi selama berada di satu kota atau negara. Dengan tau tujuannya, kita bisa itung berapa jumlah baju yang harus dibawa. Misalkan, di perjalanan gw nanti hari pertama gw mau ngiterin satu daerah aja, artinya baju yang akan gw pakai hanya 1 stel. Flight pun pagi, jadi sampe tempat tujuan masih pagi (perjalanan hanya memakan waktu 1,5jam), artinya baju yang dipake dari Jakarta masih bisa dipake untuk jalan di hari itu. Jadi total baju adalah 1 stel per hari dikali 4 hari, berarti bawa 4 stel udah cukup. Begitu pun hari seterusnya, kecuali misalkan pagi acara santai, malem mau duduk-duduk cantik, berarti harus bawa baju lagi buat acara malemnya. Pemilihan baju juga yang bisa di mix and match, misalkan 1 jeans andalan yang warnanya agak tua dan bisa distelin ke pakaian manapun baik siang atau malem. Untuk baju tidur, yang praktis bawa yang stelan.. Dan karena baju tidur cuma dipake sebentar, jadi satu stel bisa digunakan untuk 2 malam. Pun berlaku untuk pakaian dalam.

shoes

Yang kedua, sepatu. Dulu, jumlah sepatu yang gw bawa tergantung dari baju yang dibawa. Jadi ceritanya di matchingin sama bajunya gitu. Setelah disadari, ini bikin berat. Sekarang ngakalinnya bawa sepatu yang masuk dengan semua baju (black flat shoes udah paling bener!) dan selalu bawa sandal tali yang agak cantik modelnya supaya ngga terlalu datar look-nya tapi harus nyaman untuk dipake jalan jauh, andalan gw adalah sandal talinya Ipanema. Based on my experience, bawa satu sepatu dan satu sandal ini udah cukup banget, apalagi karena warnanya netral jadi ngga perlu ribet untuk bawa banyak alas kaki.

Forever 21 - Zipped ToteHal esensial selanjutnya adalah tas.. Dulu kejadiannya sama kayak sepatu, bawa beberapa tas yang matching sama sepatu atau baju. Sekarang tidak lagi.. Sekarang gw cukup bawa satu tote bag basic color (biasanya hitam) dan satu tas selempang kecil. Buat tas, gw selalu mengusahakan bawa tas yang enteng karena at the end bakal diisi macem-macem, mulai dari dokumen, dompet, beauty case, botol minum dll yang memberatkan. Kalo tasnya sendiri udah berat, yang ada bahu pegel. Buat tas selempang, biasanya gw pake kalo jalan-jalan ngga jauh dari hotel tanpa niat belanja. Hehehehe :D. So, cukup kan bawa tas 2 doang?

hair dryer

Electricity. To be honest, I can’t live without hair dryer!! Hahahahaha.. Asli deh, gw itu tiap hari keramas (which I know this is bad for my hair, but I do always feel bad hair day when I’m not washing it) dan gw ngga suka kalo rambut gw kering yang kena angin gitu, karena jadinya berantakan. At first I always bring my own hair dryer wherever I go, tapi sekarang hotel-hotel banyak yang udah nyediain hair dryer, jadi ngga perlu bawa lagi. Another thing that Indonesian can’t live without is any kind of gadget charger, so do I. Gw anak yang konvensional soal gadget, for me, denger lagu ya pake iPod, foto ya pake kamera, ngga bisa tuh gw denger lagu dari HP, foto pake kamera HP, alhasil charger yang dibawa banyak! Menyiasatinya, kalo ada gadget yang chargernya sama, bawa satu aja, dan semua charger itu dimasukkin ke dalam satu tempat khusus. Kalo pergi-pergi, ga usah dibawa semua, pilih yang paling penting. Mine is mobile phone charger. Gadget lainnya udah di charge dari malem sebelumnya, jadi pas pergi-pergi besoknya all gadgets are fully charged!

Hhhmm.. Semua yang gw tulis diatas, udah gw praktekkin sejak ke Singapore dua tahun lalu, alhasil untuk perjalanan 4 hari 3 malem koper gw sukses masuk bagasi dengan berat 11kg aja!!! Woohoo!!! Dan pulang hanya dengan 17kg! Pun terakhir ke Bali untuk 3 hari, bagasi gw cuma 8kg, pulang 11kg. Hihihihi.. Now I know how to travel light! 😀

What’s Left From The Trip(s)

Asli udah 2 hari ini gw ga punya kerjaan apa-apa di kantor… Karena minggu ini gw balik ke tim asal setelah sebulan dipinjem tim sebelah, tapi karena minggu lalu gw udah shooting jadinya minggu ini libur… Alhasil segala macem gw kotak-katik, dan voila menghasilkan 8 editan foto yang akhirnya gw post di Instagram… Hahahahah 😀 you can see how magabut I am… Temanya masih foto-foto sisa liburan di Bali kemarenan sih, yang emang belum sempet di apa-apain (emang mau diapain?) yasudah, akhirnya kini mereka tersentuh belaian saya… Halaaaaaaaaaah…

Far Far Away Castle

Kalo ini mah asli basian dari liburan jaman kapan tau, saking ngga ada kerjaannya jadi buka-buka file lama nyari apa yang bisa di edit, akhirnya ketemulah foto ini. Pas liburan ke Singapore bareng Bella, Inna, Cintin, Rizal, Irda back in 2010… Iye, jadul, pan gw udah bilang… Ini di Universal Studios Singapore (USS) section Far-Far Away a.k.a negerinya Shrek… Di dalemnya ada wahana 4D dimana kita bisa nonton (not very) latest version of Shrek. Trus nanti pas nonton, kursinya kayak simulator di Dufan gitu, tapiii di bagian-bagian tertentu kita disemprot air dari bawah kursi… Hahahahah 😀 it was fun though… Setelah filmnya selesai kita keluar ngelewatin bagian souvenir dari si Far-Far Away ini… Lucu-lucu sih, tapi a lil’ bit pricey… Kalo mau lebih lengkap lagi, mending belanja di USS store yang ada di depan, yang deket pintu masuk… Waktu kesini, Madagascar-nya belum selesai, boro-boro Transformer, si Battlestar Galactica aja masih dalam pemeliharaan pas selesai dibuka. Makanya pengen lagi kesini nyobain semua wahana, my most favorite goes to The Mummy!!! Aaarrrggghhh.. Itu seru banget asli, walaupun masuknya agak gelap dan berkelok-kelok tapi kebayar sama permainannya…

Wisnu Statue

Nah, kalo yang ini beneran waktu liburan kemarenan ke Bali… Di hari pertama gw dan Mama, Abang & Pandu ke GWK… Gak banyak yang berubah dari patung ini… Masih belum selesai, cuma nambah bagian tangan yang ditaronya pun terpisah dari bagian kepalanya… Alasannya karena terbuat dari lempengan baja yang sangat berat, ngga memungkinkan kalo ditempel ke bagian kepalanya. Itu pun ditaronya jauuuh di bawah, deket pintu masuk, secara ini bagian kepala adanya di atas ya… Cuaca hari itu cerah cenderung panas (kok ini jadi kayak weather forecast sih?) setelah keliling-keliling, kita makan di restoran yang ada disitu, The Brandas namanya, biasa aja sih rasanya, mungkin karena lapar jadi agak banyak makannya… I can’t imagine how big it would be kalo semua patung GWK ini udah jadi, belum jadinya aja segini, kalo jadi beneran segimana… And if you can see the details, itu sambungan antara satu lempengan dengan yang lainnya bisa keliatan kok. My tour guide said itu dibawa dari Bandung (workshopnya Nyoman Nuarta berada) berupa lempengan, yang ketika sampai di Bali disusun lagi satu persatu… Intinya mah ini patung PR berat ngerjainnya. Ya gausah dipikirin juga sih… Hahahaha… Setelah makan tadinya mau liat barong show di amphitheatrenya tapi jadwalnya ngga jelas, it supposed to be at 1pm, tapi sampe jam 1.30an ga mulai-mulai… Akhirnya memutuskan untuk cabut aja ke Uluwatu…

View from Uluwatu

So after about 20 minutes driving (well, the driver drove, not me) akhirnya sampe juga di Uluwatu. Karena disini banyak monyetnya, jadi kalo kita pake celana/rok/any kind of bawahan yang pendek, kita dikasih kain untuk nutupin kaki. Kenapa begitu? Soalnya disini monyetnya galak-galak. And the guide warned us do not wear your accessories unless you want the monkey to grab it, not to forget do not wear your sunglasses. The thing is, Pandu using his glasses with 2.75 minuses each, so if he’s having his sight blurry when he took of the glasses. Hahahaha… Sampai disana ya pasti lah itu liat monyet-monyet berkeliaran, karena udah diingetin dari awal kalo mereka itu galak, yang ada jadi parno bawaannya… Monyet lewat dikit, kaget… Mereka gerak dikit, ikutan loncat… Sialan! Apa bedanya sama monyet dong gw kalo ikut-ikutan loncat… When we got to the top, this is what we see… Tebing-tebing tinggi dengan deburan ombak di bawahnya… Tsaaaaaaah… Deburan ombak! Sok iye lo… And Mom said “Uluwatu kan tempatnya artis-artis pada nikah, kamu disini aja nikahnya…” Ngoooooook! Si Pandu langsung ngomong “Mahal Tante kalo disini…” sambil cengengesan… Hahahahaha.. Gw mah mau-mau aja, yang ngawinin kan emak gue ya… Sayang banget pas kesana jadwal tari kecaknya masih lama, jadi lagi-lagi ga nonton, padahal kecak di Uluwatu the best I found so far… Mudah-mudahan kalo trip ke Bali lagi bisa liat kecak dance-nya disini… It’s a must seen show…

Tanah Lot

Kedengerannya emang cheesy banget, ngapain sih ke Tanah Lot lagi… Tapi kalo kata emak gw, kalo ke Bali ya harus ke Tanah Lot, biar berasa ke Bali-nya… Ok, Mom… So we went there on the next day… Siang-siang juga kesananya yang ada panasssss… Mayan deh, and I broke my sunglasses there… Hadeuh, pas banget pas panas pas sunglasses pecah… Abang gue sempet ke bagian bawahnya si Tanah Lot ini, didoain pake mata air apa gitu sama pemuka adat disitu sambil dikasih beras di jidatnya, kayak orang India pake bindi gitu… Gw sih curiga dia minta didoain jodoh! Hahahaha.. Anyway, dari situ juga keliatan resort dan lapangan golf-nya Pan Pacific… Ya kali aja ntaran kalo punya rezeki bisa nginep disitu… Amiiin… Oia, walaupun keliatannya “cuma” di Tanah Lot, but I found several great spot to capture…

Another spot of Tanah Lot

Ini nih yang gue bilang another spot di Tanah Lot… Itu yang ijo-ijo itu si Pan Pacific resort dan lapangan golf-nya… Keren kan kalo dari arah Tanah Lot??? *biasa aja sih, mupeng doang* tapi ya emang keren menurut gw, makanya gw potoh… Oia, pas keluar dari Tanah Lot, waktu jalan berdua Pandu di sekitar pedagang-pedagang situ gw diajakin ngomong bahasa Korea acakadut sama pedagangnya… Hadeeeeeh… Dikiranya ini yang lagi jalan 2 turis Korea kali yah… Ya gimana ngga disangka gitu, mata gw dan Pandu sama-sama sipit (yang sudah diduga tidak akan memperbaiki keturunan bagian mata) ya ga salah juga itu pedagang ngomong pake bahasa Korea yang mungkin artinya ngga bener-bener amat… Dan bodohnya, diajakin ngomong bahasa Korea, gw malah bales pake bahasa isyarat! Hahahahaha… Dudul dah, padahal kan tinggal jawab pake bahasa Indonesia ya as a sign kalo kita local tourist…

Ulundanu Temple – Bedugul

Setelah bermain-main di Tanah Lot dan sekitarnya, masih di hari yang sama, kami (ceileeee… Kami…) meneruskan perjalanan ke daerah Bedugul… Jauh sih lumayan, sebelum naik ke Bedugul mampir dulu di Alas Kedaton, isinya monyet-monyet juga, bedanya disini monyetnya jinak jadi ga perlu takut, sama ada kelelawar yang dipelihara, jinak juga… Nothing special sih disini, cuma ya untuk sekedar tau boleh lah… Ditengah jalan berenti buat makan di Saranam Eco Resort, itu viewnya keren banget… Restorannya di atas gitu, trus viewnya sawaaaaaaaaah semuaaaa… Kereeen!! Kebanyakan yang makan disitu bule-bule… Gw kan bule Thailand jadi makan disitu juga! Hahahahaha.. Setelah melewati perjalanan selama kurang lebih hampir 2 jam, akhirnya sampe juga di Bedugul, tepatnya di Ulundanu Temple, itu lho pura yang kita suka liat di uang pecahan 50ribu. Bedugul ternyata super dingin ditambah anginnya juga kenceng… Dengan cerdasnya gw ga pake jaket, malah celana pendekan… Ya pan saya lupa ya kalo mau ke Bedugul… Alhasil sukses kedinginan, tapi biar dingin yang penting potoh-potoh…

Kuta Beach

Hari terakhir, sebelum pulang akhirnya menyempatkan diri ke Kuta… Iye, secara nginep di Legian paling deket ya ke Kuta… Saking malesnya jalan abis breakfast akhirnya naik taxi dengan argo 9ribu! Hahahahaha.. Pemalesan banget yak! Masih agak pagi jadi Kuta belum terlalu rame… Seperti biasa baru datang udah ditawarin dari mulai tiker sampe kepang… Sayang ngga ada yang nawarin ngawinin… *lah* main-main ombak sebentar, karena emang ngga niat banget mantai jadi gak bawa baju ganti… Oia, di deket Hard Rock situ juga dibuka mall lagi, yang sebagian isinya MAP… Lupa apa namanya, tapi ya lumayan lah… Cuma bosen aja ya jauh-jauh ke Bali masa iya mampirnya ke tokonya MAP lagi, itu mah di Jakarta aja. Setelah kurang lebih 2 jam mantai (baca: duduk-duduk pinggir pantai doang) akhirnya pulang, karena sebentar lagi dijemput driver untuk ke airport! Huaaah… Salah strategi ternyata, jalannya jauh cuy! Diitung-itung kurang lebih 20 menit ke hotel… Mana panas pula, cuma yaudah lah ya hari terakhir juga gitu… Dan di tengah jalan di Legian beli Gelato yang harganya 10ribu aja per cone… Bahagia banget nemu gelato harganya cuma segitu… Heheheheh 😀 balik ke hotel mandi, beres-beres, akhirnya waktunya untuk pulang… Dijemput driver around 12pm karena flight kita jam 3.45pm… Sebelumnya makan dulu di restoran Padang deket Ngurah Rai… Lapar cuy! Oia, Ngurah Rai lagi renovasi, kalo dari site map-nya sih supposedly jadi proper international airport… Dan bakal ada jalan tol diatas pantai… Mudah-mudahan jadinya beneran keren seperti gambarnya… Amiiiin… So, that’s all about holiday story… I hope you guys enjoy it as much as I did… See you on the next trip! Adios!