#HelloHongkong Day 2

Pergi kali ini bener-bener tanpa itinerary. Yang udah pasti kita mau ke Disneyland di hari Senin dan Macau di hari Selasa. Sisanya? Blasss ngga tau kemana. Ikutin arah kaki melangkah aja.. Ceileeeeeh.. Dan beneran kejadian dong di hari ke dua ini. Setelah sarapan yang mana kayaknya kita salah pilih menu, kita mutusin untuk jalan-jalan di Mongkok. Konon disini adalah pusat perbelanjaan, ada Ladies Market juga yang terkenal murah asal kita kuat nawar. Jadi yasudah jam 10 jalan dari hostel menuju MTR station dan langsung ke Mongkok. Nyampe sana toko-toko belum pada buka dong -___-” bok, it was like 10.30. Beberapa toko masih di grendel belum buka, beberapa ada yang lagi beberes mau buka. Gileeee.. Pada jam berapa ini bukanya heeiii???

Mongkok ini rame luar biasa sama toko-toko.. Semua bangunan isinya toko. Lucunya, karena katanya harga tanah di HK itu mahal, jadi semua bangunan apapun atasnya apartemen. Jangan heran kalo tiba-tiba toko yang mau kita datangin adanya di lantai 7, ya emang begitu adanya. Ga aneh juga kalo McD adanya di basement. Pemanfaatan bangunan yang sungguh terlalu.. Hehehehe :D. Kembali ke masalah jalan, akhirnya karena toko-toko belum pada buka, yaudin kita jalan aja ngasal kemana-mana. Yang diliat sejauh mata memandang ya toko.. Yang udah buka jam segitu cuma Sasa (toko kosmetik yang banyaknya nyaingin Sevel), Bonjour (toko kosmetik juga), Mannings (Guardian versi HK). Gue sempet bingung kenapa orang yang belanja di Mannings banyaaak banget sampe antri, ternyata mereka pada beli sabun atau shampoo yang ukuran 1 liter/2 liter dan jumlahnya belasan botol. Asli sabun sama shampoo.. Macem ga ada di negara asalnya.

19

20

21

Oia, selain Sasa dan Bonjour yang ada bertebaran nyaingin Sevel itu adalah… Toko emas! Pegawainya rapih-rapih bener pake jas, dan setiap toko rame! Setiap toko gue ulang! Gileee pada banyak amat duitnya yak. Kata nyokap sih emas dan berlian Hongkong emang bagus kualitasnya, makanya pada beli kali yaa.. As far as I see, orang lokal ngga setertib di Singapore, misalnya ketika nyebrang jalan.. Lampu penyebrangan masih merah nih ya, tapi jalanan kosong ga ada mobil lewat, ya udah pada nyebrang ga pake nunggu sampe ijo. Rokok juga, masih bisa disana ngerokok sambil jalan-jalan, tapi ga ada yang buang puntung di sembarang tempat. Setiap penyebrangan di Mongkok ini juga rameee bener.. Udah ngga ngerti lagi yang mana turis yang mana orang lokal. Apalagi gue yang mukenye oriental begini kalo udah nyebrang jalan asli nyaru sama warga sekitar -___-“

22

23

Menyusuri Mongkok ini seakan ngga ada habisnya. Dari satu gang ke gang lain, satu jalan ke jalan lain, masuk toko satu ke toko lainnya. Tapi yang perlu dicermati adalah harga barang-barang. Macem Nike dan Adidas mah di tiap pengkolan ada. Asli banyak bener! Ngga semua barang di HK itu murah, apalagi nilai tukar kursnya lagi tinggi (terakhir gue tuker 1 HKD = Rp. 1620). Kita perlu tau harga barang yang mau dibeli itu berapa di Jakarta, karena ya itu ga semua lebih murah di HK. Beberapa yang lebih murah contohnya sepatu Nike, bisa beda lebih murah 300rb di HK daripada di Jakarta. Tapi sebaliknya, ngga berlaku dengan kosmetik misalnya.. Contoh kecil, Maybelline harganya sama aja kayak disini. Atau misalnya Kiehl’s, karena tadinya gue kepikiran untuk beli facial wash yang kebetulan abis di HK, tapi setelah dihitung sama aja dengan di Jakarta. Ya mending beli di Jakarta aja, selain ngga ngeberatin koper, bisa disimpen uangnya buat beli yang lain. Contoh lain yang murah adalah perlengkapan naik gunung, ini karena sepupu gue doyan bener naik gunung dan akhirnya dia belanja disana karena harganya bisa setengah harga di Jakarta. Intinya kita harus cermat dalam milih barang belanjaan.. Mindsetnya adalah “tidak semua barang di HK itu lebih murah”

Sampe sore ini Mongkok ga ada abisnya di jelajahi. Yang susah sepertinya nyari makanan halal.. Akhirnya gue end up di McD, itupun pesennya burger ayam. Ya kan namanya usaha menghindari yang tidak halal ya.. Dan ngga ada pilihan lagi yang gampang dicari ya McD. Mungkin kalo nyari lagi ada restoran halal, tapi masalahnya kalo udah lewatin satu jalan, mau balik lagi ke jalan itu ribet dan belum tentu ketemu saking banyaknya cabang jalan.

Ada cerita sedikit waktu mau belanja di ladies market. Jadi ya ngga semua pedagang itu ngerti bahasa Inggris. Walaupun mereka tau kita itu turis, pasti mereka akan ngomong pake bahasanya dulu, ngga langsung bahasa Inggris. Waktu di Ladies Market ceritanya gue mau beliin baju cheongsam titipan temen, berhenti lah gue di salah satu kios. Yang jual mba-mba lokal, gue tanya dong pake bahasa enggreis yakaan sambil gue tunjuk barang yang gue mau harganya berapa. Dia bilang sekian. Gue tawar setengahnya, dia bilang ngga bisa tetep pake bahasa dia, sambil geleng-geleng. Sampai disini perbincangan dapat dimengerti. Dia ga setuju dengan harga tawaran gue. Trus dia tunjuk satu barang yang kurang lebih artinya “kalo lo mau harga segitu, dapetnya yang ini” ini sih gue kira-kira doang secara enggreis doi belepotan. Gue bilang ngga mau, gue maunya yang tadi gue tunjuk, lo kasih harga berapa jadinya? Eh, diana ngotot bok gue harus beli yang dia tunjuk.. Padahal kan maksudnya, iya gue ngerti lo ga setuju dengan harga gue. Nah, sekarang gue tanya lagi nih.. Jadinya berapa harga tuh barang. Sampe akhir perbincangan ngga ngerti-ngerti dong itu mba, tetep keukeuh gue harus beli yang dia tunjuk. Akhirnya gue males karena misscomm ini.. Kalimat pamungkas “I’ll be back..” hahahaha bari jeung teu balik deui.. Si mba pun manyun gue tinggal.

24

26

25

Makan malam akhirnya nyari dong ya mana yang halal secara tadi siang udah junk food. Setelah googling katanya ada restoran halal ngga jauh dari tempat gue berdiri saat itu. Namanya Ma’s Restaurant, yaudah kita ikutin deh tuh petunjuk jalan kan.. Katanya teruuuus aja lurus terus, alamaaak jauh benerrrr.. Kalo bukan karena lapar dan demi yang halal sih ini mah ogah dah jalan. Ada kali jalan hampir setengah jam sebelum akhirnya kita sampe di Ma’s Restaurant ini. Emang sih Nathan Road, tapi ternyata Nathan Road itu panjangnya panjang gileeeeeeee sampe kita lewatin satu MTR station. Berarti kan jauh bangeeeet.. Alhamdulillah ya sampe di restoran nemu nasi dan bisa makan yang berkuah dan halal. Saking tiap jalan kerjaannya cuma bisa nelen ludah doang ngeliatin yang makan mie atau soup atau apapun yang berkuah secara cuaca lagi dingin seada-adanya.  Jelajah Mongkok pun ditutup dengan semangkuk wonton soup halal.. Alhamdulillah, mari kita kembali ke hostel lalu tidur karena besok mau jalan lagi.. Entah kemana 😀

27

Advertisements

#HelloHongkong Day 1

Finalleeeeeeeh! Foto-foto sudah di edit, ngga banyak sih cumga karena pas disana lagi winter dimana matahari agak malu-malu jadi fotonya banyak yang gelap. Alhasil PR buat ngeditnya -__-‘. Well, let’s jump into the story, where to start? Minggu lalu, tanggal 12 gue dan salah seorang sepupu dimana orangnya dia lagi dia lagi berangkat ke Hongkong (HK) untuk liburan melepas penat. Duileee pengangguran aja melepas penat :D. Trus Pandu ikut? Ya ngga lah! Ngana pikir dia mau ikut-ikut jalan beginian? Ngga masalah sih dia ga ikut, selama izin dan uang jajan sudah di tangan hahahaha :D.

Setelah berburu tiket yang ngga murah-murah banget or at least we got the cheapest amongst all airlines, kita berangkat pake budget airlines yang mengharuskan kita transit di KL baik pergi maupun pulang. Jadilah di hari berangkat flight jam 08.30, akika jam 5 pagi udin nangkring manis di bandara. Setelah imigrasi dll selesai Alhamdulillah pesawat take off tepat waktu. Penerbangan ke KL makan waktu 2 jam, artinya sampe sana udah jam 11.30 (GMT +8). Connecting flight berikutnya ada di jam 13.40, berarti masih ada waktu buat makan kan ya.. Tapi entah kenapa rasanya semua karyawan di tempat makan bekerja sangat lambat. Hasilnya selesai makan jam 1 aja gitu.. Langsung buru-buru ke boarding room, sampe sana kosong song! Cuma disambut petugas yang manyun sambil ngomel “You almost miss your flight.. You should be here at 13.15 and its stated on your boarding pass”. Ya gue reflek lah liat jam abis digituin yakaaan, taunya baru jam 13.10! Ngga telat dong harusnya, cuma mepet doang.. Zzzz.. Langsung naik ke pesawat taunya masih nunggu orang! Zzzz.. Tepat jam 13.40 take off menuju HK. Alhamdulillah ya di pesawat ga dikasih makan, harus beli.. Makanya tadi pas transit gue makan, soalnya males harus beli makan di pesawat. Udah mah mahal rasanya juga ya gitu aja.. Penerbangan ke HK ini makan waktu 4 jam.

CGK-KUL

CGK-KUL

Sampai di HK udah gelap, sekitar jam 17.40, selesai imigrasi langsung digiring naik bus menuju terminal kedatangan. Saking banyak gatenya kali ya sampe harus naik bus.. Langsung lah menuju MTR (yes, kalo di HK namanya MTR bukan MRT) station untuk naik airport express menuju Central, Oia, pas sampe station jangan lupa beli kartu Octopus, ini semacam EZ Linknya Singapore, bisa buat bayar MTR, bus, sampe bayar di Sevel, McD dll. Harganya HKD 150, termasuk deposit HKD 50. Sebetulnya dari airport bisa naik bus menuju ke Central harganya lebih murah pula. Cuma karena sampe sananya udah malem jadi ya udah lah naik MTR aja supaya ga terlalu malem sampe hostel. Naik airport express ini harganya HKD 60 (mihiiil). Transit di Tsing Yi dan Lai King sebelum akhirnya nyampe di Sham Sui Po. Mana berat yekaan geret koper 15kg, mana lupa kalo di MTR station bisa naik lift.. Jadilah kita kayak orang bego naik tangga bawa koper -___-“. Sampe di Sham Sui Po, ada petunjuk menuju hostel tempat kita nginep, tapi cuma ada satu sign doang. Ga jauh dari station kita ketemu polisi, nanya dong ke polisi, eh polisinya ga ngerti bahasa Inggris! Teeeeeet! Ada polisi satu lagi malah marah-marah, katanya kenapa ga pake GPS! Ya kali nanya kalo hp kita udah aktif paaaak.. Heraaan galak-galak amat! Akhirnya dengan bantuan sign yang serabutan kita nyampe di hostel. Postingan tentang hotel terpisah ya..

Sampe hostel gue ga tahan pengen mandi karena udah pliket dari subuh.. Beres mandi keluar lagi nyari makan, Alhamdulillah di deket hostel ada makanan yang halal, Indian food. Ya sudah lah ya emang ngga ada pilihan lagi.. Jadilah makan chicken parata seharga HKD 15 itu. Cuacanya lumayan dingin, kalo ngga salah malam itu 16’C. Anginnya sih yang bikin dingin, kenceng banget soalnya. Setelah makan kita jalan-jalan aja sekitar Sham Sui Po yang ternyata ada pasar malamnya juga disitu.. Oia, sempet beli sim card lokal juga, akhirnya belinya di tukang kaki lima yang jual segala macem sim card. Belinya yang Discover HK Tourist Pass, harganya lebih murah dari harga resmi. Cuma HKD 48, aktif selama 5 hari. Ini juga pas beli sempet gondok, gara-garanya nanya ke yang jual bisa ngga tolong aktifin kartunya di hp gue, eh dia nyolot jawabnya “Just put it in your phone”. Ya meneketehe kalo bisa langsung aktif, kalo tau juga ga bakal nanya.. *emosi*. Akhirnya dari situ berpikir apa emang mereka nada ngomongnya gitu ya? Kayak ngajak ribut gitu.. Hahahaha kalo tau emang gitu kan seterusnya ngga perlu kesel kalo nanya trus diketusin. Abis itu mampir ke Dragon Place, satu-satunya mall yang ada di daerah situ. Balik ke hostel jam 11, cuci muka gosok gigi trus tidur karena besok adalah hari petualangan sesungguhnya 🙂

17

Night stroll around Sham Sui Po

Night stroll around Sham Sui Po

Travel Light

Mengingat dalam seminggu lagi saya akan melakukan perjalanan yang ngga jauh-jauh amat, I guess packing is on the top of the list.. Pengalaman packing gw ngga terlalu bagus, tapi dari situ justru banyak belajar, ditambah kakak gw yang emang traveller with two toddlers, dan kakak ipar gw yang bikin website travelling karena dia emang travel junkie. Awal-awal travelling sendiri kayaknya semua barang mau dibawa, kalo bisa lemari dibawa sih gw bawa kayaknya, sungguh sangat tidak efisien. Paling berat adalah waktu ke Surabaya just for ONE night, bagasi gw 12kg!!! Gw juga ngga ngerti kenapa bisa berat banget, yang gw inget gw bawa banyak sepatu, hair dryer (ini a must thing for me), setrika travelling dan baju yang banyak. Prinsip packing gw dulu adalah bawa banyak baju supaya di tempat tujuan gw bisa milih mau pake baju apa (which is at the end, some of them are useless).

Makin sering pergi sendiri makin tau juga trik packingnya, intinya adalah tau tujuan per harinya mau kemana, jadi jumlah baju yang dibawa bisa diitung. Untuk trip yang akan gw lakukan, perjalanan akan memakan waktu 4 hari 3 malam, dan gw udah bikin itinerary perjalanan selama 3 hari disana. Bukan bermaksud menggurui, tapi siapa tau list yang akan gw bikin dibawah ini bisa berguna untuk yang baca 😀

clothesBaju. Ini yang gw bilang tricky. Yang harus dilakukan pertama, based on my experience adalah tau kemana aja kita pergi selama berada di satu kota atau negara. Dengan tau tujuannya, kita bisa itung berapa jumlah baju yang harus dibawa. Misalkan, di perjalanan gw nanti hari pertama gw mau ngiterin satu daerah aja, artinya baju yang akan gw pakai hanya 1 stel. Flight pun pagi, jadi sampe tempat tujuan masih pagi (perjalanan hanya memakan waktu 1,5jam), artinya baju yang dipake dari Jakarta masih bisa dipake untuk jalan di hari itu. Jadi total baju adalah 1 stel per hari dikali 4 hari, berarti bawa 4 stel udah cukup. Begitu pun hari seterusnya, kecuali misalkan pagi acara santai, malem mau duduk-duduk cantik, berarti harus bawa baju lagi buat acara malemnya. Pemilihan baju juga yang bisa di mix and match, misalkan 1 jeans andalan yang warnanya agak tua dan bisa distelin ke pakaian manapun baik siang atau malem. Untuk baju tidur, yang praktis bawa yang stelan.. Dan karena baju tidur cuma dipake sebentar, jadi satu stel bisa digunakan untuk 2 malam. Pun berlaku untuk pakaian dalam.

shoes

Yang kedua, sepatu. Dulu, jumlah sepatu yang gw bawa tergantung dari baju yang dibawa. Jadi ceritanya di matchingin sama bajunya gitu. Setelah disadari, ini bikin berat. Sekarang ngakalinnya bawa sepatu yang masuk dengan semua baju (black flat shoes udah paling bener!) dan selalu bawa sandal tali yang agak cantik modelnya supaya ngga terlalu datar look-nya tapi harus nyaman untuk dipake jalan jauh, andalan gw adalah sandal talinya Ipanema. Based on my experience, bawa satu sepatu dan satu sandal ini udah cukup banget, apalagi karena warnanya netral jadi ngga perlu ribet untuk bawa banyak alas kaki.

Forever 21 - Zipped ToteHal esensial selanjutnya adalah tas.. Dulu kejadiannya sama kayak sepatu, bawa beberapa tas yang matching sama sepatu atau baju. Sekarang tidak lagi.. Sekarang gw cukup bawa satu tote bag basic color (biasanya hitam) dan satu tas selempang kecil. Buat tas, gw selalu mengusahakan bawa tas yang enteng karena at the end bakal diisi macem-macem, mulai dari dokumen, dompet, beauty case, botol minum dll yang memberatkan. Kalo tasnya sendiri udah berat, yang ada bahu pegel. Buat tas selempang, biasanya gw pake kalo jalan-jalan ngga jauh dari hotel tanpa niat belanja. Hehehehe :D. So, cukup kan bawa tas 2 doang?

hair dryer

Electricity. To be honest, I can’t live without hair dryer!! Hahahahaha.. Asli deh, gw itu tiap hari keramas (which I know this is bad for my hair, but I do always feel bad hair day when I’m not washing it) dan gw ngga suka kalo rambut gw kering yang kena angin gitu, karena jadinya berantakan. At first I always bring my own hair dryer wherever I go, tapi sekarang hotel-hotel banyak yang udah nyediain hair dryer, jadi ngga perlu bawa lagi. Another thing that Indonesian can’t live without is any kind of gadget charger, so do I. Gw anak yang konvensional soal gadget, for me, denger lagu ya pake iPod, foto ya pake kamera, ngga bisa tuh gw denger lagu dari HP, foto pake kamera HP, alhasil charger yang dibawa banyak! Menyiasatinya, kalo ada gadget yang chargernya sama, bawa satu aja, dan semua charger itu dimasukkin ke dalam satu tempat khusus. Kalo pergi-pergi, ga usah dibawa semua, pilih yang paling penting. Mine is mobile phone charger. Gadget lainnya udah di charge dari malem sebelumnya, jadi pas pergi-pergi besoknya all gadgets are fully charged!

Hhhmm.. Semua yang gw tulis diatas, udah gw praktekkin sejak ke Singapore dua tahun lalu, alhasil untuk perjalanan 4 hari 3 malem koper gw sukses masuk bagasi dengan berat 11kg aja!!! Woohoo!!! Dan pulang hanya dengan 17kg! Pun terakhir ke Bali untuk 3 hari, bagasi gw cuma 8kg, pulang 11kg. Hihihihi.. Now I know how to travel light! 😀