Wedding Sneak Peek!

Akhirnya hari yang dinanti selesai juga! Alhamdulillah semua lancar.. Pengennya di posting di satu post sendiri, cuma masih males buat nulis (seperti biasa). Sneak peek dulu kali ya.. Nanti kalo udah ada foto-foto lengkapnya di posting lagi.. Vendor photo and video by Emptybox Studio.

1

5

10

9

8

7

4

6

2

3

All Photos Taken and Edited by:
Emptybox Studio
www.emptybox.co.id
Advertisements

Catatan Kedelapan: Fitting Baju Orangtua

Back to the weds prep thingy..

Setelah sebelumnya memutuskan untuk pake jasanya Citra Decoration & Wedding untuk segala yang berhubungan dengan adat Palembang, walaupun hanya look-nya aja.. Akhirnya sekitar 2 minggu kemarin kedua keluarga pergi kesana untuk fitting kostum orang tua and the groom. Talking about costume, Pandu sepenuhnya akan pake busana dari Citra untuk resepsi, from head to toe, kalo gue hanya kain songket dan aesan (hiasan kepala) aja, untuk kebayanya bikin sendiri. Dan para orang tua kecuali kebaya ibu dari Citra juga. Sebelumnya Inez (my officemate yang juga pake jasa Citra waktu nikah) udah bilang kalo bakal bingung untuk milih kain disana karena banyak banget.. Ditambah gue yang ngga ngerti masalah perkainan ini, jadi ya sudah let the pro handle this..

Jadilah hari itu kami dedikasikan untuk menyelesaikan satu dari sekian PR yang belum selesai *nangis*. Jam 11 udah nangkring manis disana, even Pandu aja belum nyampe. Ketemu Pak Ahmad sebentar dan dia bilang kalo Tante Linda (ownernya) ada, disuruh tunggu sebentar. Dan diajak ke atas untuk liat koleksi kainnya.. Jrengjreng!! Banyak ajaaah.. Ada kali 3 lemari besar.. Pusing, mana warnanya ngejreng semua.. Ya Allah tolong hamba..

Pertama, nyari kain songket untuk resepsi..  Buat gue dan Pandu.. Karena Pandu akan pake busana lengkap dari Citra jadi nyarinya kain songket yang warnanya senada dengan kebaya tapi yang motif beskapnya juga ada. Puyeng yeh? Gue aja bacanya pusing.. Hahahaha 😀 harus sabar, nyari yang motifnya bagus, warna senada, kombinasinya juga bagus. Setelah udah dapet yang pas, saatnya Tuan Muda Pandu Nugraha fitting.. Eng ing eng.. Asli gue pengen ketawa waktu dia keluar udah pake pakaian lengkap.. Hahahaha durhaka amat yah! Orang mah kalo lagi fitting kayak di tipi2 kan sumringah terharu gitu yah, gw mah pengen ketawa.. Anak Cina banget  si Pandu pake baju begituan.. Nyahahahaha 😀

Tibalah saatnya gue nyobain aesan de el el yang berat.. Aesan yang “rencana”nya mau gue pake adalah yang kecil. Aesan disini adalah cuma bagian depannya aja, ngga termasuk kembang goyangnya. Kenapa yang kecil? Biar ngga terlalu berat cyiiin.. Aduh ntar kepala gue pusing kalo berat-berat. Tapi harapan hanyalah tinggal kenangan, bapake Tuan Muda maunya yang gede, biar Palembangnya keliatan kayaknya. Yah, secara diana yang bayar ya gue jadi nurut ajah.. Asal jangan pingsan aja ntar.. Hihihih :D. Trus teratainya juga udah dipilih, teratai itu adalah hiasan yang dipake di pundak.. Udah dipilih yang dominan warna emas karena kebayanya warna merah biar ngga tabrakan.

Setelah urusan perbajuan gue dan Pandu selesai, now the parents’ turns.. Yang diutamain disini sih para Bapak karena mereka akan full pake kostum dari Citra.. Pertama Bapak saya, Pak Deddi yang nyobain.. Pak Deddi yang Sunda banget ini tiba-tiba berubah jadi Palembang dengan kostum demang.. Hihihihi 😀 he looks good though, trus Bapaknya Pandu, Om Eddi.. He looks so excited about today, maklum diana Palembang totok jadi ya begini semangatnya.. Bagus, dan kebetulan dapet kainnya yang dimau juga pas.. Setelah mereka fitting, muncullah dari ruang ganti seperti ini penampakannya..

Mama & Abah

Mama & Abah

Soon to be my parents in law :D

Soon to be my parents in law 😀

Abahh & Calon Besannya :)

Abahh & Calon Besannya 🙂

Catatan Ketiga: Test Food Catering

Menginjak ke catatan ketiga dalam perjalanan menuju the big day.. Setelah perkenalan keluarga kemaren emang lebih leluasa dalam ngurusin urusan yang tensenya getting higher ini.. Dimulai dari urusan perbookingan yang pake tanggal-tanggalan seperti gedung, catering, perias. Yang penting sih gedung sama catering. Sekarang gue mau bahas yang terakhir, catering. Since the very beginning or I can say since three years ago, I know what catering that I want on my wedding day. Dwi Tunggal Citra it is. Pertama kali nyobain pas nikahan saudara sepupu gue, Arya & Miranti di tahun 2010 lalu. Pertama kali terkesan sama dekorasi cateringnya yang cantik banget, kedua disitu pula pertama kali gue nemuin chocolate fountaine on a wedding! Hahahaha norak? Bodooooooo! Hihihihi 😀 since that till now, there’s no other choice than Dwi Tunggal Citra.

So when it comes to my turn to arrange a wedding, I am directly told Mom that it MUST be Dwi Tunggal Citra. Alhamdulillah nyokap setuju. Akhirnya setelah teleponan sama Mba Wayla dari DTC, hari Sabtu kemarin datang ke kantornya untuk test food yang pertama. Konon katanya, mereka bisa ngasih test food sampe 10x. Weeeew! Tadinya sih ngga akan nyangka akan test food di hari Sabtu kemarin, secara dari rumah gue dan Pandu udah sarapan, taunya pas nyampe sana langsung dijembrengin makanan sampe penuh satu meja. Dari mulai beef braise-nya yang juara, bakso, salmon encroute, teppanyaki, dimsum, kungpow chicken, chicken ulam bali, chicken cheesy with spaghetti aglio olio, de el el.. Matik lo banyak banget asli! Dan satu kata: ENAK!!! Mudah-mudahan ngga salah pilih. Dan Mba Wayla juga jelasin detail semuanya. Mulai dari cara pilih menu sampeeeeeee BUDGET! Ngoook! Setelah diitungin lagi, harga totalnya ngga masuk ke budget gue, tapi semua bisa dikompromiin. Intinya, DTC ngga mau sampe tamu kita kekurangan makanan, gue setuju dengan itu, dan mereka bisa diajak diskusi bagi kita yang ngga ngerti masalah percateringan macem gue ini. Gue ngertinya cuma bagian makannya aja. Hehehehe 😀

Some tips and experience of DTC:

  • Kalaupun harus datang on the weekend, usahakan datang lebih pagi. Jam 10 misalnya, karena jam segitu tamu-tamu belum pada datang jadi kita bisa lebih leluasa untuk ngobrol dan test food.
  • Tanya sebanyak-banyaknya tentang apa yang kita ngga ngerti. Marketing mereka sangat helpful dan mereka memastikan kalo clientnya beneran dapetin apa yang mereka mau. Dan menu di penawaran yang mereka kasih adalah menu-menu andalannya, dan mereka akan bilang yang mana aja yang paling favorite and least favorite. Fair enough.
  • Siapin perut kosong! Asli, jangan mengulang kesalahan gue yang udah makan dari rumah dan pas nyampe sana test foodnya ngga maksimal alias makanannya ngga pada abis! Hahahaha.. Eike mah ogah rugi kan yah, kalo ngga malu mah gue bungkus itu makanan pada enak-enak banget..
  • Diskusi soal budget sama marketingnya. Mereka baik-baik banget, jadi ngga perlu malu untuk bilang seandainya penawaran mereka ngga sesuai dengan budget kita. Kayak gue kemarin, akhirnya gue bilang gue cuma punya sekian, dan mereka janji akan bikinin penawaran sesuai budget tanpa harus khawatir para tamu kekurangan makanan. Happy!
  • Bisa sekalian ke Mayestik! Hahahahahah.. Ini sih ada di pikiran gue ya.. Seandainya nanti ke Mayestik buat beli bahan-bahan seragam, bisa sekalian mampir kesini. Parkirnya di satu tempat aja, jadi dari Mayestik tinggal jalan ke kantor DTC 😀

This catering is recommended, semua wedding yang gue datengin dan pake catering ini ngga pernah ngga enak rasanya. Makanya gue keukeuh banget untuk pake dia on my big day, mudah-mudahan beneran ngga salah pilih ya.. Amiiin 🙂 can’t wait for the next test food.. *elus-elus perut*

Dwi Tunggal Citra Catering Services
Jl. Dempo II no. 22 Mayestik, Kebayoran Baru – Jakarta Selatan
Telepon: 021-7221122

Catatan Pertama: Hunting Gedung

Setelah sekian lama tertunda karena ina inu ini itu, akhirnya weekend kemarin pertama kalinya gue dan Pandu hunting gedung. Dan setelah melalui diskusi sama keluarga, akhirnya diputuskan untuk akikuk kewong di Bogor aja. Pertimbangannya lebih ke soal keluarga gue banyakan yang di Bandung jadi kalo gue nikah di Jakarta, akan lebih ribet buat mereka. Selain pertimbangan keluarga, ada hal yang lebih penting dari itu yaitu…………. MAHAL!! Ahahahahaha.. Asli, setelah diitung-itung ngadain acara nikahan di Jakarta itu selain siap mental ya harus siap duit.. Bijaknya gini, ngapain mengeluarkan uang lebih banyak untuk sesuatu yang esensinya sama, toh yang penting mah ijab kabul bukan??? Bukan begitu bukan??? Jadi ya udah akhirnya sepakat untuk di Bogor aja. Selain itu juga di Bogor karena ada beberapa relasi yang udah kenal yang sekiranya bisa membantu nanti. Dan karena udah dapet kepastian itu gue dan Pandu hari Sabtu kemarin hunting ke beberapa tempat.. Kita review ya, kali aja nanti bermanfaat buat orang lain 🙂

  • Jasmine Harmony-Taman Yasmin: this one is my fave, either my Mom.. Gedung ini ada on the top of my list karena beberapa hal, pertama gedungnya baru jadi masih bagus, tempatnya luas, harga sebanding, parkir lumayan, dan yang paling penting akses dari Jakarta-nya gampang. Tinggal keluar dari Sentul City, masuk tol BORR keluar tinggal lurus aja.. Tring! Nyampe deh.. Oh iya, yang paling penting gedung ini sepertinya ngga komersil.. Biasanya kan kalo gedung lain apa-apa di charge, nah si Jasmine Harmony ini ngga.. Bahkan entertainment dan foto aja dia ngebebasin kita untuk milih, karena dia ngga ada rekanan plus ga ada charga tambahan kecuali entertainmentnya kita pake full band, itu pun cuma 1juta aja. Semua udah tertulis jelas di selebaran yang dia kasih. Dan ngga lupa, catering inceran gue Dwi Tunggal Citra, itu rekanan juga disini jadi amaaaaaaaan.. Hehehehe 😀
  • Braja Mustika: hhmmmm.. Gede sih, gede banget malah.. Kalo untuk jumlah undangan yang ngga terlalu banyak gedung ini sepertinya kegedean. Harga lebih mahal sekitar 2jutaan dari Jasmine Harmony. Dan disini ngga ada rekanan, artinya kita bebas memilih vendor mana yang bakal kita pake nantinya, tapi setiap vendor ada chargenya masing-masing. Dan menurut gue, akses kesini agak ngga enak.. Orang Bogor-nya sendiri akan menemui beberapa titik macet, pun orang Jakarta akan sedikit muter-muter untuk sampai kesini. Jadi ya gue ngga terlalu memilih ini..
  • Klub Bogor Raya Banquet Room: letaknya sih ngga usah ditanya, super strategis bagi orang Bogor maupun Jakarta. Keluar tol Bogor belok kiri ke arah Novotel, dan kita bisa liat dari pinggir tol.. Artinya, mudah banget untuk sampai kesini. Tapi ngga enaknya adalah tempatnya ngga terlalu besar, ceilingnya pendek yang nantinya akan bikin ruangan jadi panas, apalagi kalo tamunya banyak, and the most important MAHAL!!! Ya mungkin mahalnya karena letaknya yang strategis itu, tapi harganya yang hampir 2x lipat Jasmine Harmony itu rasanya ngga sebanding dengan keadaan gedungnya sendiri.. So, this one definitely go to the sea a.k. a ke laut ajeee.. Hihihihi 😀

Jadi hasilnya, Insya Allah bakal pake si Jasmine Harmony itu. Yang paling penting adalah vendor-vendor kayak catering, dekor, photography yang nantinya akan gue pake semua rekanan gedung, jadi ngga perlu khawatir ada charge tambahan. Sempet deg-degan sih karena catering yang dipake kan dari Jakarta, which is si Dwi Tunggal Citra, kemaren Inez bilang DTC di Bogor cuma rekanan sama Puri Begawan (info yang dia denger dari orang DTC-nya) nah gue udah agak khawatir akan ada charge tambahan, sedangkan gue ngga mau pake catering lain, pokoknya harus DTC titik. Ternyata dia rekanan sih gue Alhamdulillah banget. PR selanjutnya adalah ke vendor catering, dekor dan perias.. These 3 yang harus di booking duluan. Bismillah.. Semoga lancar seterusnya.. Amiiin 🙂